Oleh: bening1 | Januari 4, 2008

Pemutus Silaturahmi & Sedekah Terhadapnya

“Sedekah yang paling baik adalah yang diberikan kepada kerabat yang menyembunyikan permusuhan di dalam hatinya..”

Di jaman susah seperti ini banyak sekali orang yang merasa berat untuk membantu orang lain. Entah itu berupa materi ataupun bantuan lain.Boro-boro mau nolong orang lain,diri sendiri aja sulit.. pasti itu itu yang ada di pikiran seseorang ketika dia begitu sulit mendapatkan rezeki. Tapi sesungguhnya tidak, bagi yang benar-benar sadar bahwa bersedekah itu bukan mengurangi harta kita tapi justru itulah simpanan harta kita yang sesungguhnya.

Akan tetapi lain ceritanya jika orang yang kita beri sedekah tersebut tengah membenci kita atau tidak menyukai kita. Bagi kita sendiripun ini bukan hal mudah,namun jika kita mau memahami tentang sedekah sebagaimana yang diajarkan Rasul saw,insyaAllah tidak pernah terlintas keberatan memberikan sesuatu terhadap orang yang tidak menyukai kita atau bahkan membenci kita.

Al-Ashbahani mengabarkan ketika duduk disamping Rasul,Beliau bersabda: “Tidak duduk bersama kita pada hari ini pemutus silaturahmi” lalu seorang pemuda berdiri dari kumpulan itu dan pergi mendatangi saudaranya.Diantara saudaranya dan dia terjadi perselisihan.Dia kemudian minta maaf dan saudaranya memaafkannya. Kemudian dia kembali ke majelis.Nabi bersabda:
“Rahmat tidak akan turun kepada kaum yang di tengah mereka ada pemutus silaturahmi.”

Al-Bazzar dan Al-Bayhaqi meriwayatkan bahwa Rasulullah bersabda : Stempel digantungkan pada tiang Arsy. Apabila Ar-Rahim disakiti,kemaksiatan diperbuat,dan sikap lancang kepada Allah,Allah mengutus stempel itu untuk mengecap hati orang tsb.Setelah itu dia tidak memahami suatu apapun.

Nabi juga bersabda:
” Ada tiga hal yang menyebabkan seseorang dihisab oleh Allah dengan penghisapan yang ringan,dan memasukkannya ke dalam surga dengan rahmatNya. Pertama,engkau memberi kepada orang yang mengharamkan dirinya bersedekah padamu. Kedua,engkau sambung silaturahmi kepada orang yang memutuskannya.Ketiga,engkau memaafkan orang yang berbuat zalim padamu.”

Baca juga :
Lapindo (lapisan dosa)
penyumbat saluran rezeki
Makanan yang Halal
Jalan-keluar-bagi-setiap-kesulitan

Iklan

Responses

  1. mudah2an salalu di ingatkan dan diberikan jalan untuk bersedekah dengan ikhlas…………amin

  2. Assalamu ‘Alaikum,

    Saya yang miskin ilmu, mohon diberikan jawaban atas pertanyaan berikut:
    1. Apakah silaturahim bermakna harus mengunjungi rumah orang tersebut?
    2. Bagaimana jika silaturahim hanya dilakukan oleh 1 orang saja yang aktif, terkadang hati ini dipenuhi oleh bisikan syaitan “kenapa cuma saya saja yang datang ke rumahnya, sedangkan dia tidak pernah ke rumah saya”. Apakah jika saya yang tidak kunjung ke rumahnya berarti saya yang memutuskan tali silaturahim.?

    Mohon bimbingan dari saudara seiman disana…!!!

    Terima kasih wassalamu’alaikum warahmatullah wabarakathuh.

    Abdul Syaifudin


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: