Majlis Dzikir Seluruh Indonesia

Berikut Jadwal Ceramah Agama, Pengajian, atau istighosah yang rutin dilakukan

Semoga bermanfaat dan dapat meningkatkan keimanan kita semua. amin..

Tambahkan jadwal yang ada disekitar anda

 

 

Berikut ini daerah-daerah yang telah rutin mengadakan taqlim dzikir Asmaul Husna

Singapore
Villa Marina 25 jl Sempadan tower 18 lantai 2/14
Upper East Coast Siglap Rd (Tempat Bp Taufik)
Contact : Lina Taufik +6597532297

Shanghai, China 
d/a. Hotel Equatorial no.telp.+8613817552951,
contact person Ibu.Anne. atau +8613916379361,
att. Ibu Anna Riana (Mostly 1 bulan sekali). dibimbing, Bapak.Madjedi.A.Rachim.

Jakarta Pusat
Contact :

Jakarta Barat
Perumahan Citra Garden 1, blok i 6/no4 kalideres Jakarta barat,
Contact : Bp Majedi 081513009433
dipimpin oleh Guru besar At-Tadzkir Bpk.K.H.M. Nur Ghozali dan pembina-pembina yang berada diwilayah Jakarta,2 minggu sekali,tiap sabtu jam 10.00

Surabaya
Contact : ust.Fahrudin 081553737575
UD.Sinar Terang jl.Gunung Anyar Lor 116 Sby

Batam terbagi mjd bbrp tempat
Batam Center
Contact :Tamaji 07786057700,
Nanang Setiawan 08127012295

Batu Aji
Moh. Maksum 08127032539

Tanjung Piayu
Moh Jaelani 085766083830/(0778)7377629
Heru Triwibowo 081364509699

Bengkong/Sei Panas
Ediwan 0816403796

Bandar Lampung
contact : ust.Budi Syahrial 081928022200

Bali – Denpasar
contact: ust.Amin 08123898585

Palembang
Bp.Jaenuri 07117092511

Bekasi Utara

Taman Wisma Asri Bekasi Utara
Sekretariat Jl. Melon IV BB 19 No. 22 Tlp. 021 8876547.
Pengajian Setiap Malam Minggu
Ust. H. Imam Maksum al Gozali

Kampung Kebalen, pengajian hari Kamis
ust.Aswani 08128530373

Kampung Bulak Perwira, oleh Ust. Muhammad Ja’far Mahfudz
Kebalen Kav. Hamidi RT. 07/14 Dusun III Desa Kebalen Kec. Babelan Kab. Bekasi.
setiap jumat malam mulai pukul. 21.00. telp 89135163.

PagarAlam – Palembang 
Rumah Dinas Sekda,tiap malam minggu
pembina Sekda Drs.H.A.Fachri,MM
kontak : 08127816950

Palembang
bimb.ustad M. Saichon.
pengajian di JL. Kapten Anwar Sastro, Lr. Kulit . No.251 Rt.37 Palembang
kontak Fajrin : 0711 – 7787194

Bandarlampung
Ustd Drs. Samsu Hidayat
alamat Pondok : Jl. Sepakat No. 36 Pinang Jaya Kemiling Bandarlampung.
Telepon Pondok : 0721-271294
Flexi : 0721-7385621
GSM : 0811794165

Kegiatan Ibadah At-Tadzkir Pusat :
Pengajian Akbar malam Jumat ke-1 setiap bulan.
Pengajian Ibu-ibu Minggu ke-3 setiap bulan

Responses

  1. Istighosah-Ceramah Agama
    Majelis Taklim At-Tadzkir Kotabumi Tangerang Banten
    setiap :
    Hari kamis malam
    jam 21.00
    Minggu pertama awal bulan

    oleh KH. Muhammad Nur Ghozali

    • Segala puja hanya bagi Allah…Bagaimana mau mita saran, bagaimana mengimbangi kehidupan dalam ruang sebuah Oraganisasi..?

    • salam dari kacong attadzkir sumenep madura

    • di sumenep madura ada juga pengajian rutin setiap malam jumat ,malam minggu kedua setiap bulan ,malam jumat akhir di pakong pamekasan semadura dan malam selasa giliran dirumah ikhwan yang punya hajatan salam dari kami kacoong sumenep madura untuk ayah dan guru tercinta kh.mohammad nur ghozali serta ikhwan semuanya.

    • sumatera utara medan khususnya belum ada ya

  2. Berikut ini daerah-daerah yang telah rutin mengadakan taqlim dzikir Asmaul Husna

    Singapore
    Villa Marina 25 jl Sempadan tower 18 lantai 2/14
    Upper East Coast Siglap Rd (Tempat Bp Taufik)
    Contact : Lina Taufik +6597532297

    Shanghai, China
    d/a. Hotel Equatorial no.telp.+8613817552951,
    contact person Ibu.Anne. atau +8613916379361,
    att. Ibu Anna Riana (Mostly 1 bulan sekali). dibimbing, Bapak.Madjedi.A.Rachim.

    Jakarta Pusat
    Contact :

    Jakarta Barat
    Perumahan Citra Garden 1, blok i 6/no4 kalideres Jakarta barat,
    Contact : Bp Majedi 081513009433
    dipimpin oleh Guru besar At-Tadzkir Bpk.K.H.M. Nur Ghozali dan pembina-pembina yang berada diwilayah Jakarta,2 minggu sekali,tiap sabtu jam 10.00

    Surabaya
    Contact : ust.Fahrudin 081553737575
    UD.Sinar Terang jl.Gunung Anyar Lor 116 Sby

    Batam terbagi mjd bbrp tempat
    Batam Center
    Contact :Tamaji 07786057700,
    Nanang Setiawan 08127012295

    Batu Aji
    Moh. Maksum 08127032539

    Tanjung Piayu
    Moh Jaelani 085766083830/(0778)7377629
    Heru Triwibowo 081364509699

    Bengkong/Sei Panas
    Ediwan 0816403796

    Bandar Lampung
    contact : ust.Budi Syahrial 081928022200

    Bali – Denpasar
    contact: ust.Amin 08123898585

    Palembang
    Bp.Jaenuri 07117092511

    Bekasi Utara

    Taman Wisma Asri Bekasi Utara
    Sekretariat Jl. Melon IV BB 19 No. 22 Tlp. 021 8876547.
    Pengajian Setiap Malam Minggu
    Ust. H. Imam Maksum al Gozali

    Kampung Kebalen, pengajian hari Kamis
    ust.Aswani 08128530373

    Kampung Bulak Perwira, oleh Ust. Muhammad Ja’far Mahfudz
    Kebalen Kav. Hamidi RT. 07/14 Dusun III Desa Kebalen Kec. Babelan Kab. Bekasi.
    setiap jumat malam mulai pukul. 21.00. telp 89135163.

    PagarAlam – Palembang
    Rumah Dinas Sekda,tiap malam minggu
    pembina Sekda Drs.H.A.Fachri,MM
    kontak : 08127816950

    Palembang
    bimb.ustad M. Saichon.
    pengajian di JL. Kapten Anwar Sastro, Lr. Kulit . No.251 Rt.37 Palembang
    kontak Fajrin : 0711 – 7787194

    Bandarlampung
    Ustd Drs. Samsu Hidayat
    alamat Pondok : Jl. Sepakat No. 36 Pinang Jaya Kemiling Bandarlampung.
    Telepon Pondok : 0721-271294
    Flexi : 0721-7385621
    GSM : 0811794165

    Kegiatan Ibadah :
    Pengajian Akbar malam Jumat ke 3 setiap bulan.
    Pengajian Ibu-ibu Minggu pertama setiap bulan

    • Alhamdulillah….., masih diberikan iman sehingga Ramadhan tahun ini merupakan kenikmatan.

    • apakah ada majlis dzikir didaerah bogor? mohon info

    • ass….sya ingin kmbli di gbungkan dgn at tadzkir bantuin sya dong ksih tahu kalo ada perkmbangan dri at tadzkir ataupun acara pengajian akbar sya skrang tinggal di majalengka 0821304500xx

  3. Terima Kasih Banyak atas penjelasan detail At-Tadzkir.Ini berguna sekali buat yang lain. Salam kenal, saya jamaah At-Tadzkir di Jakarta Pusat. Kita akan terus belajar menegakkan amar ma’ruf nahi munkar bersama.. memperpanjang dakwah bersama.

  4. salam kenal untuk bpk Ahmad Zamroni Farouq
    dan salam untuk jama’ah di dalung

  5. menjadi at tadzkir itu bukanlah sekedar pengakuan tetapi harus dgn langkan dan perbuatan karna begitu banyaknya orang yg mengaku at tadzkir tetapi tdk sesuai dgn tingkah laku dan pola hidupnya.

    Reply:
    Alhamdulilah..
    Mudah-mudahan Allah memudahkan langkah kita untuk benar-benar mengamalkan ilmu yg didapat di At-Tadzkir dalam kehidupan sehari ya?
    Ada bekas sujud dalam keseharian kita,bukan hanya kening yg hitam, akan ttp mau ringan tangan mengeluarkan sedekah,mau membantu mengangkat beban orang lain,menyantuni yatim yg insyaAllah akan diangkat jg beban kita oleh Allah.

  6. Banyaknya sempalan2 at tadzkir (mengaku diri at tadzkir tetapi mereka bukan jamaah at tadzkir karna menggunakan nama At tadzkir demi kepentingan pribadinya sendiri)
    Karna ajarannya selalu mengikuti alquran dan hadist, menjurus kepada perbuatan hati sehingga bagaimana hati semakin hari semakin bersih dari penyakit2 hati seperti, Iri dan dengki, hasut, sombang, dan riak.

  7. ngalhamdulillah, setelah berpayah-payah melanglang buana di dunia maya, ahirnya ketemu juga milisnya attadzkir.

    khususson ila :
    Langlang buana, ane udah siapin midi untuk keybordnya, tapi blon dpt slot u.masukin ke drive.
    Bsk sansan mo ke rumah, biar dia yang masukin

    syukrooon, wassalam

  8. Bli Wayan Bagus ….
    Ente salah kamar, milisnya At-tadzkir bukan disini Bro …

    Reply:
    Ini memang bukan milisnya At-Tadzkir,ini blog milik salah satu jamaah At-Tadzkir di Jkt.
    Sblm milis At-Tadzkir dibuat,blog ini sdh ada dan memang saya menyelipkan jadual ngaji bbrp daerah di blog ini,mknya ada bbrp jamaah At-Tadzkir yg sdh sering silahturahmi kemari.

    Sebentar lg kita jamaah At-Tadzkir akan segera memiliki Web sendiri,sedang dalam proses.

  9. Ass.Wb, Mas Zaki & Mbak Lucky
    Semoga Cita-cita yang Luhur di dunia maya ini bisa dilaksanakan dalam kehidupan kita sehari-hari, amin.

    Btw. “Blog”_nya bagus buat penyejuk jiwa, kalo berkenan tambah sedikit Ilustrasi, Image/Photo dokumen ngaji.
    Wss.Wb

    Reply
    InsyaAllah..Mas Hari

  10. salam rindu dari madura khususnya pasongsongan sumenep murid bapak hae

  11. Salut buat temen-temen dibali yg luar biasa. Wess ndah opo lha… web seng punya temen ndewek.

    To : bank nacing ” salam dari ane yg udah lama ngga ketemu ” kapan ke jakarta.?

  12. Assalamu’alaikum… beh mara nawang nok !!! ade nyama ngelahang blog kene. Lam kenal ajak nyama-nyama mekejang khususne Bu Bening Sekeluarga. Sanusi Bali

  13. Beberapa tempat Pengajian AT Tadzkir di Bekasi :
    1. Taman Wisma Asri, pengajian hari Sabtu Malam Minggu, oleh Ustad Imam Maksum Al Gozali
    2. Kampung Kebalen, pengajian hari Kamis oleh Ustad Aswani
    3. Kampung Bulak Perwira, pengajian Jum’at Malam oleh Ust. Muhammad Ja’far Mahfudz
    4. Narogong hari sabtu siang, oleh Imam Maksum Al Gozali

  14. Assamu `alaikum mas n mbak
    saya mau ngucapin terimakasih sebesar-besarnya buat anda berdua. dah mau nungguin, nganterin ke kota bumi (pake acara dibayarin pula ^_^)
    makasih banget mas n mbak.
    Insya allah tanggal 31 bakal, kerumah.Ni lagi ngopi artikel buat baca2.
    Assamu `alaikum

    Reply:
    Alhamdulilah kalo Boy mendapat manfaat dan merasa sesuai. Semua itu atas ijin Allah semata.

  15. Pengajian attadzkir di wilayah Kebalen Kav. Hamidi RT. 07/14 Dusun III Desa Kebalen Kec. Babelan Kab. Bekasi. diadakan setiap jumat malam mulai pukul. 21.00. dipimpin oleh Ust. Muhammad Ja’far Mahfudz untuk konfirmasi silahkan hub. 89135163.
    Mari kita tingkatkan kebersamaan dan silaturahmi demi tegaknya dan bergemanya asma Allah.
    hilangkan rasa kecurigaan dan kecemburuan yang hanya membuang waktu dengan sia-sia.
    salam hangat dari saya.
    buat saudara-saudaraku seiman dan seakidah mohon maaf apabila ucapan saya kurang sopan.

    ya Allah Ya Qoyyum

    wassalam

  16. Ta’lim Attadzkir dirumah kami d/a.Perumahan Citra Garden 1, blok i 6/no4 kalideres Jakarta barat, dipimpin oleh Guru besar kami Bpk.K.H.M. Nurghozali dan pembina-pembina yang berada diwilayah Jakarta.
    2 minggu sekali, yang insya Allah akan kami kembalikan menjadi setiap minggu, dihari Sabtu jam 10’00 pagi. Silahkan bergabung dengan kami, please bawa Al’Quran/Tafsirnya masing-masing. Wassalam.

  17. “Keluar sepagi atau sepetang di jalan Allah itu lebih baik daripada mendapatkan dunia dan seisinya” (alhadits).

    Selama 10 tahun masa kehidupan Rasulullah SAW di Madinah, sebanyak 150 jamaah sahabat telah dikeluarkan oleh beliau. Jamaah-jamaah tersebut dikirim untuk mendakwahkan agama ke berbagai tujuan, dari mulai wilayah-wilayah di sekitar Madinah sampai ke tempat-tempat lain yang cukup jauh di wilayah kekuasan Persia dan Rumawi. Beliau sendiri menyertai sebanyak 25 kali rombongan jamaah.

    Setiap jamaah yang dikirim ada yang terdiri dari 7 orang, 15 orang, 300 orang, 500 orang, 1.000 orang bahkan sampai 10.000 orang. Jangka waktunya ada yang tiga hari, 15 hari, dua bulan, tiga bulan, empat bulan, enam bulan dan lain sebagainya.
    Kalau dihitung-hitung secara cermat, maka dalam setiap tahun, rata-rata sahabat menghabiskan waktu sekitar 7 bulan untuk keluar di jalan Allah SWT, di luar Madinah. Lima bulan sisanya, 2,5 bulan untuk berkhidmat di Masjid Nabawi untuk melayani tamu-tamu yang datang untuk belajar agama di Madinah dan 2,5 bulan selebihnya barulah digunakan untuk keperluan mereka, untuk keluarga, mencari nafkah dan lain sebagainya.

    Selama 10 tahun tersebut para sahabat telah terdidik untuk setiap saat siap meninggalkan urusan keduniaan ketika seruan untuk keluar di jalan Allah telah diserukan, kapan saja dan kemana saja. Mereka berangkat tanpa menghitung-hitung waktu dan jarak yang akan ditempuh.

    Seruan tersebut kadang diumumkan ketika mereka sedang sibuk berjual beli di pasar, memetik kurma di kebun, di majlis perkawinan, ketika ibu-ibu sedang melahirkan bayi-bayi mereka dan di tempat-tempat pertemuan lainnya.

    Dalam keadaan demikian, maka tak ada peluang bagi para sahabat untuk memperbaiki keadaan ekonomi mereka. Penghasilan mereka yang amat terbatas dan pas-pasan, habis digunakan untuk keperluan perbelanjaan di jalan Allah dan juga untuk menjamu tamu-tamu yang datang ke Madinah.

    Seringkali jamaah-jamaah yang dikirim tersebut mengalami kesusahan dan kelaparan yang sedemikian rupa, demikian juga dengan keluarga yang mereka tinggalkan. Rumah-rumah para sahabat kosong dari harta kekayaan duniawi bahkan untuk kebutuhan yang paling minimal pun seringkali tidak tersedia. Junjungan mereka sendiri, Rasulullah SAW, dapurnya juga pernah tidak mengepul selama dua bulan berturut-turut.

    Dengan asbab pengorbanan tersebut, 10 tahun kemudian ketika Rasulullah SAW wafat, maka cahaya Islam telah tersebar ke seluruh penjuru tanah Arab. Orang-orang yang dulu melakukan penentangan sangat keras, kini berbondong-bondong menjadi pengikut dan pembela setia ajaran beliau.

  18. Di beberapa tulisan di internet, ada orang yang mengaku-aku pernah menjadi anggota Jamaah Tabligh dan kini telah keluar dari keanggotaannya karena merasa tidak cocok dengan manhaj jamaah tersebut. Dalam pandangannya, gerakan Tabligh adalah termasuk salah satu firqoh sesat yang dipenuhi dengan borok-borok ajaran yang berbau bid’ah, churafat, shufiyah, penyembah kuburan dan lain sebagainya.

    Bagi mereka yang telah mengenal atau bergelut dalam dunia pertablighan, pengakuan si penulis tersebut akan terasa janggal. Lha wong di Tabligh itu nggak ada pendaftaran untuk masuk menjadi anggota, nggak ada syarat untuk mengisi formulir keanggotaan, menyerahkan pas foto setengah badan, membayar biaya registrasi dan iuran member lainnya. Lalu kapan ia sempat mendaftar jadi anggota ?

    Yang ada di dalam gerakan Tabligh adalah pendaftaran (tasykil) untuk keluar, bukan tasykil untuk masuk. Siapa yang mau meluangkan waktunya untuk keluar 3 hari, 7 hari, 40 hari, 4 bulan, setahun dan lain sebagainya, dengan biaya sendiri, berangkat sendiri dan tidak diwakilkan ke orang lain.

    Mereka hanya ingin meniru-niru “success story” yang telah dilakukan oleh Rasulullah SAW bersama para sahabat beliau, yaitu mengorbankan sebagian waktunya untuk memperjuangkan agama. Tidak persis mungkin, barangkali hanya 10 persen saja atau malah mungkin masih jauh dari itu.

    Yang jelas, mereka ingin belajar dan meyakini bahwa hidayah dan agama hanya bisa diraih dan tersebar melalui pengorbanan, bukan dengan jalan lain, termasuk jalan kekuasaan dan ekonomi. Wallahu a’lam

  19. @ znuffietomozartia

    Meniru apa yg dilakukan Nabi Muhammad memang bagus karena apa yg dilakukan oleh beliau adalah uswatun hasanah. Beliau adalah sebaik-baik manusia yg diturunkan ke muka bumi utk memperbaiki akhlak umat manusia.

    Agenda kegiatan Jama’ah Tabligh dlm meniru “success story” yg dilakukan Rasulullah bersama sahabat adalah sangat baik apabila kita memang telah punya persiapan dan”mampu secara
    lahir bathin”.Dan kegiatan tersebut harus dilihat relevansinya dgn keadaan masa sekarang.

    Di zaman ini kita tdk bisa berdakwah ditengah orang yg lapar perutnya, karena orang yg lapar perlu makan dan tdk akan kenyang hanya dengan mendengarkan ceramah dan iming-2 tentang surga. Setidaknya sbg pendakwah harus dpt mencukupi dirinya sendiri dan kalau perlu memberi jika umat lebih membutuhkan, bukan sebaliknya malah bergantung kepada umat. Karena apabila yg terjadi demikian maka tidak heran jika metode dakwah kita kalah dgn agama lain.
    Bukankah kemiskinan dekat pada kekufuran?

    Di sisi lain kita harus meninggalkan anak, istri, keluarga yg kadang belum tercukupi kebutuhan-
    nya. Apakah ini tdk merupakan suatu kezhaliman? Alih-2 mencari ridho Allah tapi meninggalkan tanggung jawab yg diamanatkan Allah kepada kita.

    Jika hidayah dan agama hanya bisa diraih dan tersebar melalui pengorbanan,bukan dgn jalan lain termasuk jalan kekuasaan dan ekonomi, maka sesungguhnya Tuhan zhalim terhadap para penguasa (para khalifah/pemimpin) dan para orang-2 kaya yg dermawan.

    Wallahu a’lam bisshawab

  20. sebagai tambahan Attadzkir wilayah Bandarlampung
    juga dapat menghubungi :
    Ustd Drs. Samsu Hidayat
    alamat Pondok : Jl. Sepakat No. 36 Pinang Jaya Kemiling Bandarlampung.
    Telepon Pondok : 0721-271294
    Flexi : 0721-7385621
    GSM : 0811794165

    Kegiatan Ibadah :
    Pengajian Akbar malam Jumat ke 3 setiap bulan.
    Pengajian Ibu-ibu Minggu pertama setiap bulan
    dmk tks.

  21. Istighosah-Ceramah Agama
    Majelis Taklim At-Tadzkir Cabang Palembang
    setiap :
    Hari kamis malam jum’at
    Ba’da Isya’
    Minggu Kedua awal bulan
    Tempat : Musholah At -Tadzkir Kebon Sayur Palembang
    Oleh : Seluruh Ustad- ustad At- Tadzkir Cabang Palembang
    hubungi ustad Saihon 081373797189

  22. adakah pesantren yang bisa dilakuin ama orang sibuk(majelis),karena aku begitu haus dan gelisah ingin beribadah dng khusu… jazzakalloh

  23. assalamu ‘alaikum wr wb
    Untuk pak bumi dan langit(maaf tidak tahu namanya)menurut saya sih sudah saatnya bpk mengenal lebih jauh dengan AT-TADZKIR yang mana sudah tersebar perwakilanya hampir seluruh indonesia(mbak bening punya daftar alamatnya).karena di AT-TADZKIR kita diajak oleh guru ngaji untuk, hati kita selalu ingat ALLAH tapi akal kita selalu memikirkan/mencari dunia sebanyak -banyaknya,semata-mata untuk bekal menuju ALLAH swt.Sehingga apapun kesibukan kita dan siapapun kita,kita selalu diajak selalu ingat ALLAH dalam kesibukan kita sehari hari,amin

  24. safa’ah rasul
    safa’ah berarti (pertolongan)…..
    di tempat saya semua orang menyangka kalau safa’ah rasul itu nanti saat hari kaiamat tiba dan saat itulah orang-orang yang gemar berslawat kepada rasul akan diberi safa’ah olehnya, padahal kalau kita mau berfikir dan mau mengaji sebenarnya safa’ah sang rasulullah saw itu sudah dari sejak dulu ada. kalau ditanya kokbisa begitu….?
    jawabannya adalah yang dimaksud dengan safa,ah rasul itu adalah kalau kita melakukan apa-apa yang menjadi tindak tanduk r5asul didunia dengan begitu kita akan memperoleh safa’ahnya kelak,bukan hanya baca tapi menjadi perbuatan yang mendatangkan safa’ah yang telah diajarkan oleh baginda rasul saw.

  25. ass.
    Terima kasih dengan websetnya ,salam buat teman teman di jakarta,bekasi,surabaya,tangerang,lampung mudah mudahan informasi ini menambah keakrappan antar Taklim taklim yang tidak bisa langsung bertatap muka. salam kenal
    sunaryo alumni ponpes sunan kali jaga.
    oya hampir lupa gimana kabar taklim di solo
    terimakasih.

    wss

  26. salam kenal, saya pawit,
    asli saya dari purwodadi…
    pengajian at tadzkir di purwodadi
    setiap hari minggu wage
    hub bpk sudarji 081326356548
    trims

  27. mba’ gimana kabar tentang baju muslim remaja saya mau lihat contohnya tolong di up load ya mba’?

  28. Asslm alaikum mohon maaf bilamana saya tidak sopan pd anda,saya catur doliyanto dr ta’lim at-tadzkir malang yg tempo hari di cari2 oleh pak KH muhammad nur ghozali bukan maksud saya menghina atau mengadok-adok tatanan yg ada sebenarnya kalau boleh saya ungkapkan kenapa saya melakukan seperti itu karena saya tidakmau kalau melihat para senioku mulaih kendur dlm ibadah yg biasa mengaji tiap hari kamis sekarang malah bablas hampir tidak ada jadwal pengajian,alhamdulillah sejak ada insiden itu sekarang mulai ada peningkatan dlm ibadah dan mengaji mingguan mulai diadakan kembali. Hanya satu tujuan saya yg belum tercapai dlm insiden ini,terimakasih saya: Catur doliyanto kalau mau hubungi:085646535968 siap setiap saat.

  29. Redaksi yth,
    Mohon kami dikirim alamat email para pembina khususnya dari Surabaya, Denpasar, Banyuwangi dan Rembang. Kami ingin meminta penjelasan tentang tauhid.

    Khususnya dalam Al Qur’an surat Ali Imron ayat 59. dari tektur berbeda dengan penjelasan sejarah tauhid yang diterangkan oleh Bapak
    KH Muhamad Nur Gozali.

    Mohon alamat2 diatas dikirim langsung ke email kami.

    Atas perhatianya kami ucapkan terima kasih.

    Wassalam,
    Muhadi

  30. salam kenal bwt jemaah AT-TADZKIR yang ada di seluruh Indonesia,,
    saya mewakili jemaah AT-TADZKIR yang ada di Palembang,,

  31. Assalumualaikum…
    alhamdulillah….bisa bertemu dengan ihwan at-tadzkir se indonesia melalui dunia maya..
    salam kenal dari ikhwan baradatu-Way Kanan Lampung,,,
    salam hormat buat Bapak K.H Isharuddin syah Al-Ghozali,,selaku Pimpinan Ponpes At-Tadzkir Metro lampung,,,,

    wassalam.

    ocktavian

  32. Astagfirullah, JAUHI BID’AH, acara2 seperti dzikir bersama ini tidak perna sama sekali dicontohi NABI MUHAMMAD S.A.W

    perna ada dizaman nabi, salah satu sahabat mendapati sekelompok orang berdzikir bersama dipimpin oleh seorang imam..

    dan menyuruh mereka membubarkannya.. karena tidak perna dicontohkan oleh NABI MUHAMMAD SAW.. hal2 seperti ini sangatlah sesat..

    mohon saudara2 kembali menelaah hadith2 sahih dan fatwa2 para muslim yang terpelajar..

    ingatlah, setan lebih menyukai BID’AH daripada maksiat..

    karena maksiat, manusia dapat menghindari dan dapat menyadari dan segera bertaubat

    lain lagi dengan BID’AH, manusia tidak menyadarinya kecuali dengan memperoleh pengetahuan yang dalam tentang agama..

    ingatlah, di akhir zaman nanti, pelaku2 bid’ah tidak diperkenankan bertemu dengan nabi SAW, mereka dihalangi Allah SWT, karena semasa hidup mereka, mereka mengada2kan sesuatu yang tidak perna dicontohkan nabi..

    bidah itu sesat, semua sesat berujung ke neraka..

    Wallahu ‘alam bissawab
    syukron wa jazzakumullah khoyr..

    Reply:

    Sdr Ricky,sebelumnya mohon maaf jk mgkn pendapat kami tdk sama dg saudara. Beda pendapat adlh hal biasa Tp kita umat muslim selayaknya menyatukan perbedaan itu spy kita tdk saling terpecah belah..
    Bid’ah adalah segala hal yang tidak dilakukan oleh Nabi SAW.Namun bid’ah memiliki tingkatan,ada bid’ah yg diharamkan,ada bid’ah yg dibolehkan dan ada bid’ah yg makruh.
    Sebagai contoh,
    kita akses internet menggunakan tehnologi komputer,dilakukan oleh Rasul SAW tidak?
    Tidak bukan? ini berarti bid’ah,namun bid’ah yg dihalalkan jk melihat kemaslahatan yg dilakukan.
    Masih banyak lg hal2 yg pd saat ini tdk dilakukan Nabi SAW,naik mobil,busway,ikut asuransi,dsb.
    Apakah smua yg ada disekeliling kita diputuskan bid’ah yg tdk boleh dilakukan? Pdhl kita naik kendaraan utk pergi mengaji misal,ikut asuransi pendidikan utk keperluan anak2 sklh,akses internet mencari ilmu agama agar kita lebih mendalami & dlm proses meningkatkan keimanan.

    Silahkan dicek ayat2 al-quran sbb :Al-Ahzab ayat 41,Ali Imron 191,yg menganjurkan utk berdzikir.. secara tata bahasa Arab,menggunakan kata jamak ( antum,hum & hunna) bukan menyeru hanya utk 1 org saja (anta,huwa & hiya).

    Dari hadits byk yg menjelaskan al:
    - Rasul SAW bersabda: Tidaklah suatu kaum berdzikir menyebut nama Allah,melainkan dinaungilah mereka oleh para malaikat dan dipenuhi oleh rahmat Allah…(HR.Imam Muslim,Tirmidzi,Imam Ibnu Majah,dari Abu Hurairah).
    - Rasul SAW bersabda :Allah azza wa jalla berfirman pd hari kiamat,”Semua golongan akan tahu siapa golongan yg paling mulia.Rasul ditanya,siapa golongan itu Rasul? Rasul SAW menjawab,Golongan majelis-majelis dzikir.” (HR.Imam Ahmad & Imam Ibnu Hibban).

  33. Salam kenal buat semuanya

    Wasallam

  34. Abu Hazzan ‘Atha` pernah ditanya:”Apakah Majelis Dzikir itu?” Beliau menjawab:
    مَجْلِسُ الْحَلاَلِ وَالْحَرَامِ وَكَيْفَ تُصَلِّي وَكَيْفَ تَصُوْمُ وَكَيْفَ تَنْكِحُ وَكَيْفَ تَطْلُقُ وَتَبِيْعُ وَتَشْتَرِي
    “Yaitu majelis tentang halal dan haram. Majelis yang mengajari bagaimana kamu shalat, puasa, menikah, talak, dan bagaimana kamu berjual-beli.” (Al Hilyah 3/313).

    Sa’id bin Jubair mengatakan:
    كُلُّ عَامِلٍ للهِ بِطَاعَةِ اللهِ فَهُوَ ذَاكِرٌ للهِ
    “Semua yang melakukan ketaatan kepada Allah karena Allah, maka dia adalah orang yang berdzikir kepada Allah.”(Al Adzkar 7).

    Syaikh Al Imam Abu ‘Amr Ibnu Shalah pernah ditanya ukuran seseorang dikatakan sebagai orang yang banyak berdzikir kepada Allah?” Beliau mengatakan:
    إِذَا وَاظَبَ عَلَى الأَذْكَارِ المَأْثُوْرَةِ المُثْبَتَّةِ صَبَاحًا وَمَسَاءً فِي الأَوْقَاتِ وَالأَحْوَالِ المُخْتَلِفَةِ لَيْلاً نَهَارًا كَانَ مِنَ الذَّاكِرِينَ اللهَ كَثِيْرًا وَ الذَّاكِرَاتِ
    “Yaitu orang yang tekun melakukan dzikir-dzikir ma’tsur (diriwayatkan) yang sahih setiap pagi dan petang dalam keadaan yang berbeda, siang malam.” (Al Adzkar 7).

    Imam Al Qurthubi mengatakan:
    مَجْلِسُ ذِكْرٍ يَعْنِي مَجْلِسُ عِلْمٍ وَتَذْكِيْرٍ وَهِيَ المَجَالِسُ الَتِي يُذْكَرُ فِيْهَا كَلاَمُ اللهِ وَسُنَّةُ رَسُوْلِهِ وَأَخْبَارُ السَلَفُ الصَّالِحِينَ وَكَلَامُ الأَئِمَّةِ الزُهّّادِ الْمُتَقَدِمِينَ المُبْرَأَةِ عَنِ التَّصَنُّعِ وَالْبِدَعِ المُنَزَّهَةِ عَنِ الْمَقَاصِدِ الرَّدِيْئَةِ وَالطَمَعِ
    “Majelis dzikir adalah majelis ilmu dan nasehat (peringatan). Yaitu majelis yang diuraikan padanya firman-firman Allah, Sunnah Rasul-Nya dan keterangan para salafus shaleh serta imam-imam ahli zuhud yang terdahulu, jauh dari kepalsuan dan kebid’ahan yang penuh dengan tujuan-tujuan yang rendah dan ketamakan.” (Fikih Sunnah 2/87).

    Al Manawi mengatakan:”Hujjatul Islam (Al Ghazali –ed) mengatakan:”Yang dimaksud dengan majelis dzikir adalah, tadabbur Al Quran, mempelajari agama, dan menghitung-hitung ni’mat yang telah Allah berikan kepada kita.” (Faidlul Qadir 5/519).

    Dari penukilan perkataan ‘Ulama salaf ini jelas bagi kalian bahwa yang dimaksud oleh riwayat-riwayat yang di dalamnya disebutkan padanya “majalis adz-dzikr” atau “hilaqudz dzikr” adalah majelis ilmu yang di dalamnya dipelajari Kitabullah, Sunnah Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa ‘ala alihi wasallam, jauh dari berbagai macam campuran bid’ah-bid’ah yang tidak pernah dicontohkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa ‘ala alihi wasallam.

    Lalu bagaimana mungkin dzikir bid’ah model Arifin Ilham bisa dikatakan sebagai majelis dzikir yang disebutkan di dalam nash-nash tersebut? Sungguh ini suatu keanehan !!!

    Diantara yang menguatkan hal ini adalah beberapa nash Al-Qur’an dan sunnah. Di antaranya adalah firman Allah Ta’ala:
    فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ
    “Maka tanyakanlah kepada ahli dzikir jika kalian tidak mengetahuinya.” (QS An-Nahl: 43)
    Para ahli tafsir menafsirkan “ahli dzikir” dengan makna “Para ‘Ulama”. (Lihat Tafsir Ibnu Katsir: 2/571-572)

    Dan juga hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari hadits Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa ‘ala alihi wasallam bersabda:

    مَنْ اَغْتَسَلَ يَوْمَ الْجُمْعَةِ ثُمَّ رَاحَ فِي الْسَّاعَةِ اْلأُولَى فَكَأَنَّمَا قَرَّبَ بَدَنَةً, وَمَنْ رَاحَ فِي الْسَّاعَةِ الثَّانِيَةَ فَكَأَنَمَا قَرَّبَ بَقْرَةً, وَمَنْ رَاحَ فِي الْسَّاعَةِ الْثَّالِثَةَ فَكَأَنَّمَا قَرَّبَ كَبْشًا أَقْرَنَ, وَمَنْ رَاحَ فِي الْسَّاعَةِ الْرَّابِعَةِ فَكَأَنَّمَا قَرَّبَ دَجَاجَةً, وَمَنْ رَاحَ فِي الْسَّاعَةِ الْخَامِسَةِ فَكَأَنَّمَا قَرَّبَ بَيْضَةً, فَإِذَا خَرَجَ اْلإِمَامُ حَضَرَتِ الْمَلاَئِكَةُ يَسْتَمِعُوْنَ الْذِّكْرَ

    “Barangsiapa yang mandi pada hari Jum’at kemudian berang-kat di waktu pertama, maka seakan-akan dia berkurban seekor onta, dan barangsiapa yang berangkat di saat kedua maka seakan-akan dia berkurban seekor kerbau, dan barangsiapa yang berangkat di waktu ketiga maka seakan- akan dia berkurban seekor domba bertanduk, dan barangsiapa yang berangkat pada waktu keempat maka seakan-akan dia berkurban seekor ayam, dan barangsiapa yang datang pada waktu kelima maka seakan-akan dia berkurban seekor telor. Maka apabila imam telah keluar maka hadirlah para malaikat mendengarkan dzikir.”
    Yang dimaksudkan dengan dzikir di dalam hadits ini adalah khutbah dan nasehat.( Lihat kitab Al-I’lam bifawaid Umdatil Ahkam, Ibnul Mulaqqin: 4/173)

    Ini semua menunjukkan bahwa makna “majalis adz dzikr” lebih lebih luas dari makna dzikir secara lisan, namun mencakup berbagai macam jenis amalan ketaatan seperti menuntut ilmu, belajar dan mengajar, memberi nasehat, yang jauh dari berbagai bentuk bid’ah dan kesesatan. Sedangkan “majalis adz dzikir” yang dinisbahkan kepada model dan cara berdzikirnya Arifin Ilham, lebih pantas dinamakan sebagai “majelis makr (yang menipu daya kaum muslimin)” dan bukan majelis dzikr. Semoga Allah senantiasa menjaga kita dari kesesatan.

    • Asalamu alaikum,

      DEFINISI MAJELIS DZIKIR
      1. Hadits Riwayat Bukhari (IX/208-209)
      Dari Abu Hurairah ra, ia berkata, Rasulullah saw bersabda : “Sungguh Allah Ta’ala mempunyai malaikat-malaikat yang berkeliling yang mencari ahli dzikir. Apabila mereka menemukan kaum yang berdzikir kepada Allah Azza wa Jalla, mereka saling memanggil: “Datanglah kemari kepada hajat kalian! “
      Para malaikat itu lalu melingkupi para ahli dzikir dengan sayap-sayap mereka sampai ke langit dunia, lalu Tuhan mereka bertanya – Dia lebih tahu : “Apa yang diucapkan oleh para hamba-Ku ?”
      Para malaikat menjawab : ”Mereka bertasbih kepada-Mu, bertakbir kepada-Mu, bertakbir kepada-Mu, memuji-Mu dan mengagungkan-Mu.”
      Allah bertanya : ”Apakah mereka melihat-Ku ?”
      Para malaikat menjawab : “Tidak, demi Allah, mereka tidak melihat-Mu.”
      Allah bertanya : “Bagaimana seandainya mereka melihat-Ku ?”
      Para malaikat menjawab : “Seandainya mereka melihat-Mu, tetu mereka lebih keras beribadah kepada-Mu, lebih bersungguh-sungguh mengagungkan-Mu dan lebih banyak bertasbih kepada-Mu.”
      Allah bertanya : “Lalu apakah yang mereka minta ?”
      Para malaikat menjawab : “Mereka minta surga kepada-Mu.”
      Allah bertanya : ”Apakah mereka pernah melihat surga itu ?”
      Para malaikat menjawab : “Tidak, demi Allah wahai Tuhan, mereka tidak pernah melihatnya.”
      Allah bertanya : ”Lantas bagaimanakah seandainya mereka melihatnya ?”
      Malaikat menjawab : ”Seandainya mereka pernah melihatnya, tentu lebih kuat keinginan mereka terhadap surga itu dan selalu memintanya, serta lebih besar dambaan mereka terhadapnya.”
      Allah bertanya : “Dari apakah mereka memohon perlindungan ?”
      Malaikat menjawab : “Mereka memohon perlindungan dari neraka ?”
      Allah bertanya : “Apakah mereka pernah melihatnya ?”
      Malaikt menjawab : “Tidak, demi Allah mereka tidak pernah melihatnya.”
      Allah bertanya : “Bagaimanakah seandainya mereka melihatnya ?”
      Malaikat menjawab : ”Seandainya mereka melihatnya, tettu bertambah kuat dan jauh lari mereka terhadapnya.”
      Allah berfirman :”Saksikanlah oleh kalian Aku telah mengampuni mereka.”
      Ada malaikat yang menyela : ”Di antara mereka ada si Fulan yang tida termasuk mereka. Dia datang hanya karena keperluan pribadi.”
      Allah berfirman : “Mereka sama-sama duduk, tidak akan celaka oleh teman duduk mereka.

      2. Hadits Riwayat Muslim no. 2689
      Dari Abu Hurairah ra, dari Nabi saw, beliau bersabda : “Sungguh Allah mempunyai malaikat-malaikat yang mulia yang selalu berjalan mencari majelis dzikir, apabila mendapatkan suatu majelis yang dipergunakan untuk berdzikir, maka mereka duduk di situ dan masing-masing malaikat membentangkan sayapnya, sehingga memenuhi ruangan yang berada di antara ahli dzikir dan langit dunia. Apabila ahli dzikir itu telah kembali ke rumah masing-masing, maka para malaikat itu naik ke langit, dan kemudian ditanya oleh Allah Azza wa Jalla : “Dari mana kalian datang ?”
      Para malaikat menjawab : “Kami baru saja mendatangi hamba-Mu di bumi yang membaca tasbih, takbir, tahlil, tahmid dan memohon kepada-Mu.”
      Allah bertanya : “Apakah yang mereka minta ?”
      Malaikat menjawab : ”Mereka minta surga.”
      Allah bertanya : “Apakah mereka pernah melihat surga-Ku ?”
      Para malaikat menjawab : “Belum pernah.”
      Allah bertanya : “Bagaimana jika mereka melihat surga-Ku ?”
      Para malaikat menjawab : “Mereka juga mohon diselamatkan.”
      Allah bertanya : “Mereka mohon diselamatkan dari apa ?”
      Para malaikat menjawab : “Dari nereka-Mu.”
      Allah bertanya : “Apakah mereka pernah melihat neraka ?”
      Para malaikat menjawab : “Belum pernah.”
      Allah bertanya : “Bagaimana seandainya mereka pernah melihatnya ?”
      Para malaikat menjawab : “Mereka juga memohon ampun kepada-Mu.”
      Allah berfirman : “Aku telah mengampuni mereka, maka Aku akan memenuhi permohonan mereka dan akan menjauhkan mereka dari apa yang mereka mohon untuk diselamatkan.”
      Para malaikat berkata : “Wahai Tuhan didalam majelis itu ada si Fulan seorang hamba yang banyak berdosa, ia hanya lewat dan kemudian ikut duduk bersama mereka.”
      Allah berfirman : “Kepada Fulan pun Aku mengampuninya. Mereka semua adalah ahli dzikir dimana tidak ada seorang yang duduk disitu akan mendapatkan celaka.”

      3. Hadits Riwayat Muslim no.2701
      Dari Abu Sa’id Al Khudriy ra, ia berkata:
      “Muawiyah ra pernah keluar dari kalangan orang di dalam masjid, lalu bertanya : “Apakah yang menyebabkan kalian duduk-duduk ?”
      Orang-orang itu menjawab: “Kami duduk berdzikir kepada Allah.”
      Muawiyah bertanya : “Demi Allah, tidak ada yang menyebabkan kalian duduk kecuali dzikir kepada Allah ? “
      Mereka menyahut : “Tidak ada yang menyebabkan kami duduk kecuali hal itu.”
      Muawiyah berkata : “Sungguh, aku tidak meminta kalian bersumpah karena menuduh kalian. Tidak seorangpun dengan kedudukan sepertiku disamping Rasulullah saw yang lebih sedikit menerima hadits dari beliau ketimbang dariku. Sungguh, Rasulullah pernah keluar pada kalangan sahabat beliau, lalu bertanya : “Apaka yang membuat kalian duduk ?”
      Para sahabat menjawab : “Kami duduk berdzikir dan memuji-Nya atas apa yang Dia telah laruniakan kepada kami untuk memeluk agama Islam.”
      Rasulullah bersabda : “Demi Allah, kalian duduk hanya karena itu ?”
      Para sahabat menjawab : “Demi Allah, kami duduk hanya karena itu.”
      Rasulullah bersabda : “Sungguh aku tidak meminta kalian bersumpah karena menuduh kalian, tetapi telah datang Jibril mengabarkan bahwa Allah membanggakan kalian kepada para malaikat.”

      Kandungan Hadits diatas adalah sebagai berikut :
      1. Yang dimaksud majelis dzikir yang disebut-sebut oleh Allah SWT dan para malaikat dari hadits Rasulullah saw tesebut diatas adalah orang-orang yang duduk berdzikir kepada Allah SWT, yaitu membaca tasbih, takbir, tahlil, tahmid dan berdoa memohon kepada Allah SWT.
      2. Berdasarkan hadits di atas, tidak ada kegiatan lain (seperti ta’lim, belajar mengajar, membaca, dll) di majelis dzikir tersebut selain hanya berdzikir kepada Allah SWT.
      3. Malaikat-malaikat selalu berjalan mencari majelis dzikir dan membentangkan sayapnya memenuhi ruangan di antara ahli dzikir dan langit dunia. Dan para malaikat akan naik ke langit bila ahli dzikir itu pulang kerumah masing-masing.
      3. Allah membanggakan orang-orang yang berada di majelis dzikir di hadapan Malaikat.
      4. Majelis dzikir sudah ada sejak jaman Rasulullah saw dan para sahabat. Dan para sahabat mengerjakan majelis dzikir, sedangkan Rasulullah saw tidak melarang bahkan malaikat Jibril mengabarkan bahwa Allah membanggakan majelis dzikir di hadapan para malaikat.

      Catatan :
      1. Setelah Rasulullah saw wafat banyak pendapat-pendapat lagi lainnya mengenai definisi majelis dzikir. Diantaranya pendapat ulama yang menyatakan majelis dzikir adalah majelis ilmu, dan juga definisi definisi baru lainnya yang tentunya berbeda dengan maksud majelis dzikir yang sebenarnya.
      Sedangkan majelis ilmu mempunyai dalilnya sendiri, dan bukan menggunakan dalil hadits yang saya terangkan di atas.
      Dari perbedaan definisi majelis dzikir tersebut, maka kita sebagai muslim yang beraqidah ahlussunnah wal jamaah seharusnya kembali meluruskan kepada ajaran sunnah (hadits) Rasullullah saw tentang pengertian majelis dzikir yang sesungguhnya. Yaitu bahwa yang dimaksud (definisi) majelis dzikir yang disebut-sebut oleh Allah SWT dan para malaikat dari hadits Rasulullah saw tesebut diatas adalah orang-orang yang duduk berdzikir kepada Allah SWT, yaitu membaca tasbih, takbir, tahlil, tahmid dan berdoa memohon kepada Allah SWT (definisi ini yang ada di hadits). Dan di dalamnya tidak ada kegiatan lain selain hanya berdzikir.
      Semoga kita menjadi hamba Allah SWT yang taqwa dan umat Rasullullah saw yang taat, semoga kita termasuk golongan yang lurus dan diselamatkan Allah SWT.
      2. Contoh dzikir yang dilakukan berjamaah dan dilakukan dengan jahar (keras) adalah dzikir saat Thowaf.

      Mari kita hidupkan majelis dzikir, supaya hati kita tetap bercahaya dan ditunjukkan jalan yang lurus, serta dihindarkan dari jauh hatinya dari berdzikir kepada Allah SWT.

      Wassalam

  35. Majelis dzikir (tabligh akbar) dengan mengeraskan suara, dipimpin oleh seseorang tidak bisa disamakan dengan contoh2 yang anda berikan. karena itu smua contoh2 teknologi.. MEMUDAHKAN seseorang untuk mengamalkan contoh yang dilakukan NABI SAW. tentunya saya tidak naik unta dari indonesia ke arab untuk melaksanakan haji/umrah.

    tanggapan kedua saya, tentang surat al-qur’an dan hadith yang anda berikan saya sangat setuju. tapi, anda harus tau apa arti majelis dzikir itu. (telah saya berikan artikel yang menjelaskan majelis dzikir). dan anda pun harus tahu, berdzikir itu tidak perlu suaranya dikeraskan.

    Hadis riwayat Abu Musa ra, ia berkata:

    “Ketika kami sedang bersama Rasulullah SAWdalam suatu perjalanan, mulailah orang-orang mengeraskan suara mereka dalam membaca takbir lalu bersabdalah beliau:

    “Wahai manusia, rendahkanlah suara kamu sekalian! Karena kamu sekalian sesungguhnya tidak sedang memohon kepada yang tuli maupun yang gaib bahkan kamu sekalian sedang memohon kepada Tuhan Yang Maha Mendengar lagi Maha Dekat Yang selalu bersama kamu sekalian. Aku pada saat itu berada di belakang beliau sambil mengucapkan: “Laa haula wa laa quwata illa billah”, (Tidak ada daya dan kekuatan kecuali berkat bantuan Allah). ”
    (HR. Muslim)

    Jika ada satu saja, contoh NABI DAN SAHABAT-SAHABATNYA, dengan dukungan-dukungan hadith2 SHAHIH, mengadakan majelis dzikir tabligh akbar (dipimpin nabi, berdzikir dengan suara yang nyaring) mengumpulkan seluruh umat muslim. MAKA PADA DETIK INI, SAYA AKAN RUTIN DAN RAJIN MENGUNJUNGI MAJELIS DZIKIR.

    assalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh
    jazzakumullah khayr

    • assalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh

      Sholat istikharoh dan minta petunjuk pada yang mempunyai Pendapat Maha HAQ….minta lindunganNya jika salah dan mint pula bimbinganNya jika Benar…..

      jazzakumullah khayr

  36. @ Ricky
    mungkin ada baiknya bila anda melihat metode dzikir selain seperti yang anda sebutkan diatas, saya setuju bila orang berdzikir dijalan tidak perlu dengan suara dikeraskan, karena orang lain melihat kita seperti orang gila, dalam buku al qorni mengatakan seperti anjing menggonggong, makanya dia mengkategorikan bid’ah. saya juga kurang setuju bila dzikir itu menggunakan pengeras suara karena mengganggu lingkungan, mengganggu orang istirahat, mengganggu orang lagi sakit, bukannya mendoakan yang sakit, malah bikin tambah sakit ati. ada juga orang dzikir secepat kilat, apa yang dia dapet? ada juga dzikir yg mengharapkan sesuatu, ini bahayanya orang yang menuhankan dzikir, atau menganggap dzikir itu sebagai tuhan. yg lebih parah lagi bila orang dzikir dengan berteriak teriak seperti kesurupan. mungkinkah Allah akan mendengarkan kita? atau setan yang akan datang?
    intinya dzikir itu kan mendekatkan diri pada Allah, bila kita bisa dekat dengan Allah maka kita akan merasakan nikmatnya dzikir (bersama Allah).
    kalo etika dzikir tidak dipakai, makna dzikir tidak dikuasai, maka jadinya akan berantakan, dan tidak salah bila dzikirnya anda anggap bid’ah.

    jangan salah dengan dzikir lakon, dzikir dengan mengharapkan kesaktian, kekuatan, kekayaan, kebal dll, dzikir semacam ini bisa ditunggangi oleh setan/jin. dan tidak di sarankan. itu yang bisa menjerumuskan kita ke dalam kesesatan.

  37. @nn

    inti dari semuanya sudah jelas.
    dzikir itu sungguh merupakan kewajiban umat muslim. Yang salah dalam kehidupan sekarang ini yaitu mereka menambah-nambah apa yang tidak dicontohkan nabi..

    1. dzikir berjama’ah
    baik setelah salam, ataupun event2 yang lainnya..
    tugas seorang imam yaitu memimpin makmum dari takbiratul ihram sampai salam. tidak lebih tidak kurang. saya heran imam memaksa makmumnya untuk mengikuti dan mengamini doa2nya. doa2 dan dzikir itu urusan pribadi dan nabi tidak perna memimpin dzikir dan doa sesudah solat. bahkan tidak pernah nabi dan sahabat mengangkat kedua tangannya setelah selesai dzikir setelah solat.

    2. dzikir dengan suara yang keras..
    seperti yang anda katakan.. ini sungguh RIYA.. berkomunikasi dengan Allah S.W.T cukup antara hamba-Nya dan Allah semata.. tidak perlu mengeraskan suara sehingga di lingkungan sekitar mengetahui kalau kita sedang berdzikir.. ketahuilah, perbuatan2 baik itu bagusnya disembunyikan.. sepintar-pintarnya kita menutupi, pasti orang akan tahu.. walaupun diketahui orang, janganlah berbangga diri, Allah tidak menyukai orang yang membanggakan diri..

    3. dzikir dengan jumlah2 tertentu dan bacaan2 yang tidak perna dicontohkan oleh nabi..

    banyak sekali inovasi-inovasi ahlul bid’ah dalam menjalankan aktivitasnya. contohnya mereka membuat2 dzikir sesuka hati. seperti yang kita lihat pada majelis arifin ilham.

    ingat, ancaman islam sekarang ini bukanlah terlekat kepada kristenisasi atau semacamnya. tapi lebih dahsyat lagi..

    1. liberalisme
    banyak sekarang kita lihat orang2 lebih mau ‘cari aman’ menghindari pertengkaran antar agama dengan mencari jalan tengah. “apapun agamanya, yang penting sama2 menyembah Tuhan”. sungguh bodoh orang yang beranggapan demikian. saya jamin mereka membaca alqur’an paling cuma sebatas alif laam mim-nya al-baqarah. tidak berpendirian, dan ragu2 dengan kebenaran agamanya, agama yang diridho-i Allah.

    2. sekularisme
    Ini dia penyakit sebagian besar penduduk bangsa indonesia. islam hanya untuk formalitas. agama nomor kesepuluh dalam kehidupan. sholat 5 waktu dianggap sangat wajar dan tidak apa-apa untuk ditinggalkan. naudzubillah. tak ayal, kehidupan berbangsa dan bernegara kita berantakan. korupsi dimana2, kerusuhan, demo, seks bebas, penyalah gunaaan narkoba, dll. sungguh tak tahu malu mereka mengatasnamakan diri mereka MUSLIMIN dan MUSLIMAT, tetapi melanggar ketentuan2 islam.

    3. AHLUL BID’AH
    ini level yang paling tinggi dihadapi. rajin sholat, rajin puasa tidak menjamin seseorang kalau orang tersebut ada dijalan yang lurus. muslimin dan muslimat seperti anak yang lugu dan dungu. menerima suatu pengajaran tanpa meneliti dan menelaah lebih dalam.

    sungguh jelas hadith shahih nabi (kurang lebih) yang artinya :
    “janganlah engkau menjalankan suatu ibadah, sebelum kamu mempunyai ilmu tentangnya”

    dari hadith diatas, ditekankan untuk umat muslim mencari ILMU ISLAM sebelum menerapkan ibadah2 atau amalan2 tertentu. mereka seperti anak tk, yang melihat temannya berbuat sesuatu, dan mengikutinya sesuka hati tanpa mencari tahu benar tidaknya kelakuan tersebut. Allah menyukai orang-orang berilmu. siapa orang-orang berilmu itu? yaitu orang-orang yang tahu seluk beluk agamanya dengan mengkaji hadith shahih dan qur’an. mereka itulah yang diangkat derajatnya oleh Allah S.W.T

    semoga penjelasan diatas bisa berguna buat saya pribadi dan para pembaca blog ini. maaf sebagai tamu saya agak lancang dalam menuliskan komentar. tapi tugas saya hanya satu. yaitu untuk meluruskan ke jalan yang benar. jalan yang dimana dicontohkan nabi.

    ingat, Allah murka kepada orang-orang yang mendustakan rasul-Nya. siapakah orang2 itu? orang yang MENAMBAH-NAMBAH apa yang tidak dicontohkan nabi dan orang yang TIDAK MENGIKUTI SUNNAH nabi s.a.w.

    semoga amal ibadah kita diterima dan diridhoi oleh Allah subhanahu wa ta ala.
    amin ya rabbal alamin

    assalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh
    jazakullah khayr

  38. bg yg krg setuju, bs di download file dbwh ini..

    http://www.4shared.com/file/52402775/85796368/10Wajib_Mengenal_Bidah_A.html?dirPwdVerified=3eda155

    pnjlsn yg lgkp ttg dzikir berjama’ah..

  39. juga buka :

    Bid’ah dan niat baik:

    http://www.almanhaj.or.id/content/2135/slash/0

    Kesudahan Ahli Bid’ah:

    http://www.almanhaj.or.id/content/2274/slash/0

  40. Assalamu alaikum
    Mas Ricky….

    Saran saya… sebaiknya anda belajar agama jangan hanya dari Buku (membaca).. otak kita tidak mampu… maka bathinlah yang harus membimbing…. caranya bagaimana…?…. bersihkan dari semua noda biar nur illahi masuk ke dalam bathin Mas ricky… dan maaf…. kalau syariat masih diperdebatkan ini pertanda bahwa kita ini belum tahu agama yang sebenarnya.

    Hafal alquran, hafal hadist apakah itu pertanda orang yang sudah dalam agamanya…? Bukan..!!.. belum tentu kalau tidak tahu makna dan hakikatnya dan pelaksanaannya. Dzikir …itu banyak jenisnya… (tidak bisa dijelaskan disini)

    Wasalam

  41. Teruskanlah ibadahmu,
    sesungguhnya ibadahmu adalah amalanmu,
    ibadahku adalah amalanku..

    saya cuma sekedar berbagi ilmu,
    sekedar mengingatkan..
    dan tidak mau ada perdebatan lagi..

    Pada suatu hari, Imam Malik pernah ditanya oleh seorang yang bernama Haitsam bin Jamil: “Wahai Abu Abdillah (yakni imam Malik), seorang yang memiliki ilmu tentang sunnah apakah boleh dia berdebat untuk membelanya?” Imam Malik menjawab: “Jangan! Tetapi hendaklah dia menyampaikan sunnah tersebut. Jika diterima, itulah yang diharapkan; namun jika ditolak, maka diamlah”. (Jami’ Bayanul Ilmih wa Fadlihi, juz 2 hal. 94) Demikian pula Imam Ahmad menyatakan: “Sampaikanlah sunnah dan jangan kalian memperdebatkannya”. (Thabaqat al-Hanabilah, Ibnu Abi Ya’la, melalui nukilan Syaikh Barjas dalam Dlaruratul Ihtimam, hal. 89)

    Imam Malik rahimahullah juga berkata: “Perdebatan hanyalah akan membawa pada pertikaian dan menghilangkan cahaya ilmu dari dalam hati, serta mengeraskan hati dan melahirkan kedengkian. (Syiar a’lamin Nubala’, 8/ 106). Demikian pula dikatakan oleh Imam Syafii dan lain-lain. (Syiar A’lamin Nubala’, 10/28)”

    akhir kata..

    Rasulullah saw bersabda: “Apa yang aku larang, tinggalkanlah. Dan apa yang aku perintahkan, kerjakanlah sebisa kalian. Karena sesungguhnya kebinasaan orang-orang sebelum kalian adalah karena banyaknya perselisihan dan pertentangan mereka terhadap para nabinya. (HR. Bukhari Muslim)”

    dikisahkan oleh Ma’n bin Isa: “Imam Malik bin Anas rahimahullah pada suatu pernah pulang dari suatu majlis dalam keadaan beliau bertekan pada tanganku. Kemudian beliau ditemui oleh seseorang yang dipanggil dengan nama Abul Hauriyah. Orang ini termasuk orang yang sesat beraliran murji’ah. Ia berkata: “Wahai hamba Allah, dengarkanlah dariku sesuatu. Aku ingin berbicara denganmu menyampaikan argumentasiku kepadamu dan menyampaikan pendapatku kepadamu (yakni mengajak berdebat -pent.)”. Maka Imam Malik menjawab: “Bagaimana jika engkau bisa mengalahkanku?” Ia berkata: “Jika engkau kalah, maka engkau harus mengikutiku”. Imam Malik berkata lagi: “Jika datang orang ke-3 menyampaikan argumentasinya kepada kita, kemudian ia mengalahkan kita?” Ia menjawab: “Jika kita kalah, maka kitapun mengikutinya”. Mendengar jawaban ini, imam Malik berkata: “Wahai hamba Allah, Allah telah mengutus Nabi Muhammad Shalallahu ‘alaihi wassalam dengan agama yang satu, tetapi aku melihat engkau berpindah-pindah dari satu agama ke agama yang lain”. Dalam riwayat yang lain: “Bukanlah agama ini milik para pemenang debat”. (Asy-Syari’ah, al-Ajurri, 64)

    Jazakullah khayr

    • Ibadah tidak di namakan ibadah tanpa ta`adah

    • termasuk pendusta agama orang yg membesarkan yg kecil/furu

  42. Sebenarnya dzikir berjamaah itu tidak boleh.yang boleh adalah doa berSama yang diamini oleh banyak orang.kalo seperti yg Ust.Arifin ilham,itu tidaklah mengapa.karena yang dilarang adalah dzikir berjamaah sesudah sholat.karena ditakutkan akan dianggap bagian dari riTual sholat.dzikir pun bkn hanya mengingat dalam bentuk berPikir ato memberi nasehat,ilmu,dsb.tp juga bermakna dzikir dlm mengagungkan namanya.menyebut nama2nya.MAJlis2 dzikir.salam perSaudaraan dari UMAT islam At-tadzkir SUMENEP east madura

  43. mas ricky….
    anda islam bukan…??
    tuhan kita sama,,
    kiblat kita sama,,
    nabi kita sama,,
    jadi buat apa anda memperdebatkan masalah dzikir…
    jika anda mau berdebat, banyak sekali kemaksiat-kemaksiatan dilingkungan kita, kenapa bukan itu yang anda perdebatkan. toh…. itulah salah satu ladang amal buat anda jika anda dapat mengajak mereka kejalan yang lurus, seperti harapan anda dan kita semua.
    kenapa harus dzikir yang harus dipedebatkan…!!!!

    (Teruskanlah ibadahmu,
    sesungguhnya ibadahmu adalah amalanmu,
    ibadahku adalah amalanku..

    saya cuma sekedar berbagi ilmu,
    sekedar mengingatkan..
    dan tidak mau ada “PERDEBATAN LAGI”..)
    (bukankan ini kata-kata anda)

  44. Dear lovely mas Ricky,

    Ayo kita jumpa, kita istikaroh bersama…mohon agar dengan istikaroh kita ditunjukkan Alloh mendebat dzikir itu diridhoi Alloh enggak. Saya tidak taklit buta dengan at-tadzkir…tp ayo dengan istikaroh kita mohon sama Alloh agar kita diberi petunjuk bersama dan amin bersama…atau maaf kasar kata…biar yang ahli bid’ah atau ahli fitnah diantara kita biar Alloh azab disamber petir seketika bagaimana?

    Maaf jika kata saya kurang berkenan…yang saya rasakan…ISLAM kok debat sebatas akal saja…akal ki nakal loh ustadz Ricky…hingga bikin nafsu kita bergemuruh…karena banyak ilmu ISLAM tapi mentok diakal aja jadi pandai berhadist dan berdalil tapi kita masih menyalahkan orang lain tanpa rasa kasih sayang….maaf…maaf….semoga kita senantiasa dalam ridho dan petunjuk Alloh SWT senantiasa…wassalam.

  45. my best friend ricky,

    terima kasih atas pendapatnya, anda sungguh berilmu, dan anda harus bersyukur karena karena Allah anda bisa mengenyam pendidikan formal. mari kita bayangkan, berapa jumlah kaum muslim yang tidak dapat mengenyam pendidikan secara formal & terjebak dlam kebodohan? berapa banyak kaum muslim yang terjebak dalam dunia maksiat? tugas siapa untuk membebaskannya?
    perdebatan bukan solusinya.. hanya tindakan nyata yang mereka butuhkan..
    lihat tetangga kita, umat kristen. mereka lebih gencar dalam melakukan kegiatan sosial, membantu para fakir, menyantuni yang lemah, memberi pendidikan gratis bagi yang tidak mampu..
    apakah kita yang mengaku umat islam hanya diam saja, sibuk berdebat dengan sesama saudara, berlaku kasar terhadap sesama manusia..
    jadi dimana agama islam yang katanya rahmat bagi seluruh semesta, apa hanya dalam dongeng aja, atau sekedar pelengkap buku perpustakaan?
    Saya manusia bodoh, mohon penjelasannya???
    wassalam

    maaf

  46. salam bwt smua jamaah at-tadzkir, dari enggal di kaltim……………
    lam kenal, semoga kehidupan semakin terang dengan segala pancaran hidayah ilahi……….
    semoga kebahagiaan selalu bersama kita, sesuai dengan tujuan hidup agar selalu bahagia atas segala yang diberikan sang Robbu Izzati………….
    assalamualaikum

  47. terkadang aku merasa sangat sakit hati ketika banyak mendengar orang mengatakan dzikir adalah perbuatan yang bid’ah dan merupakan perbuatan yang riya’ pada manusia.
    padahal mereka yang tidak mau melakukan dzikir itu adalah irang yang melakukan riya’ paling besar yakni riya’ karena tidak mau mengingat ALLAH.
    sekarang mari kita berfikir akan berdosa yang manakah?

  48. Wahai Anak-anak ADAM, Wahai Manusia yang merasa turunan Adam, Apabila engkau ingat kepada-KU diwaktu yang ramai, maka AKU-pun ingat kepadamu diwaktu yang ramai. Dan apabila engkau ingat kepada-KU diwaktu yang sunyi…..Maka AKU-pun ingat kepadamu diwaktu yang sunyi pula. ALLAH SWT selalu ingat kepada manusia yang ingat kepada-NYA dan DZIKIR adalah salah satu contoh manusia untuk bertemu dengan Tuhannya.

  49. terkadang…….
    saat aku mencoba mengingat ALLAH baik dikala ramai maupun dikala sunyi entah kenapa perasaan yang lain yang sangat berbeda yang aku rasakan padahal aku selalu mencoba untuk mengingat dan menghidupkan hati ini?

  50. Assalamu’alaikum wr.wb.Salam kenal ni,dari kota udang cirebon.Pengajian Attadzkir di cirebon tiap rabu 2mingguan,di jl.pilang setrayasa no.1,tiap sabtu malam di masjid Nurulhidayah ds Babadan,tiap mlm Jum’at di Perum Kemantren(di rmh bpk KH M Nurghozali)

  51. Ust.Pembimbing:KHM.Nurghozali,KH. Imam Maksum ,Ust Asyikul Khoir,Ust Fahrudin Sajar dll.Telp.yang bisa dihubungi:Suripto:081564875366,Bu Hendro 08170288900,Johan 085235390067.by Kajo cirebon

  52. Buat adìkku Deny Pristiwahono di Sidney berjuanglah terus membawa Asma Alloh di bumi kanguru,salam buat temen2,doa Bang Jo menyertaimu.

  53. sekarang ini banyak orang mengatakan amalnku yang paling benar, tapi benarkah itu ?
    hanya ALLAH yang tahu
    bagaimana kita bisa mengislamkan orang islam kalau para cendekiawannya bertengkar masalah keimanan
    yang nggak perlu diperdebatkan. itulah sebabnya AL QURAN nggak boleh diterjemahkan kalau diterjemahkan pasti ada silang pendapat SubhanAllah

    • @ agus sma antartika
      terima kasih telah mampir cak.
      dunia ini memang panggung sandiwara, ada yang bener 2x menghayati, ada pula yg numpang hidup.
      saya setuju dengan pendapat anda
      untuk itu mari mulai dari diri kita sendiri untuk tidak mencela orang lain
      berdakwah dengan ikhlas
      materi bukan tujuan akhir kita.

  54. saya belajar islam dari jalan (dari masjid ke masjid) juga dari buku, dan saya selalu berdo’a pada ALLAH agar dilindungi dari pengertian yang salah, hal ini saya lakukan karena saya kecewa dengan sebagian ulama yang selalu UUD dan pelit untuk memberikan ilmunya, memberikan penjelasan dengan menyinggung yang lain. kalau menurut saya syariat itu untuk mengubah seseorang dari keras ke lemah lembut. Dan dalam perjalanan saya tersebut saya pernah diejek oleh teman2 mereka menganggap saya gila, dan saya sering menangis tatkala apa yang saya lihat (bayangan suatu kejadian) ternyata terjadi beneran. Dan setiap apa yang saya omongkan seringkali terjadi. saya takut. Sejak saat itu saya berhenti shalat tapi saya terus berdikir. dan saat ini saya rindu sekali dengan shalat, saya ingin shalat lagi seperti dulu, shalat tepat waktu, mewajibkan sholat sunah, puasa daud mendengarkan ceramah agama, saya rindu sekali. tapi setiap kali saya mencoba mendengarkan ceramah agama seringkali juga kecewa, karena dalam ceramah tersebut masih sempat saja ngrasani yang lain. Ada satu pertanyaan yang selama ini masih mengganjal, yaitu salahkah jika seseorang itu menyembunyikan ibadahnya ( melakukan ibadah tetapi tidak diketahui orang lain ) ?

    • @ agus sma kartika

      apakah anda sudah menghubungi ust. fachruddin disurabaya?
      cobalah untuk komunikasi dengan beliau, minta jadwal pengajian atau ketemu.
      insya allah akan dibantu. (Contact : ust.Fahrudin 081553737575 ; UD.Sinar Terang jl.Gunung Anyar Lor 116 Sby)

      kita gak usah ngomongin orang yang uud, kita mulai dengan yang terbaik dari diri kita, kita perbaiki kualitas ibadah kita, dan kita sebarkan nikmat ini pada orang lain.
      yang nama nya ibadah asalkan sesuai dengan syariat agama gak ada salahnya, kalo kita sembunyikan itu berarti kita takut akan terjadi riya’, pamer ibadah, itu yang tidak sah (pamer ibadah), kita kan ibadah untuk allah swt. bukan bukan untuk orang disekitar kita, justru kalo kita ini ibadah hanya untuk mendapatkan pujian, untuk pamer, untuk diperlihatkan, sama saja kita tidak beribadah untuk allah.swt, itu sama saja dengan menduakan allah swt.
      mungkin anda lebih paham tetang sholat dari pada saya, tetapi tetap saja bahwa sholat itu adalah kewajiban. dilakukan atau tidak itu resiko masing masing, dan menurut kami sholat itu tidak hanya membawa pahala diakhirat, tetapi juga menghasilkan pahala didunia.

      kami dan pembaca lainnya tentu akan sedih bila ada umat islam yang meninggalkan sholatnya….

  55. assalamu ‘alaikum wr wb
    Sholat adalah salah satu rukun islam,apalagi letaknya ada di urutan kedua setelah sahadat.Jadi sholat punya kedudukan yang sangat
    mementukan pada kehidupan manusia,sampai dihadapan ALLAH yang akan di hisab dulu pada diri seseorang adalah sholatnya,tapi sholat yang akan di hisab bukan hanya sholat yang kita kerjakan secara ma’doh itu tapi yang utama adalah sholat yang dalam kehidupan kita sehari-hari,makanya yang di perintahkan adalah MENDIRIKAN SHOLAT yang mengandung makna bahwa setelah kita melaksanakan sholat disajadah wajiblah pula kita sholat disajadah hamparan bumi ALLAH ini.Kita harus yakinkan dulu pada diri kita masing2 bahwa sholat itu untuk kita bukan untuk ALLAH,kita yang butuh sholat,yang mana begitu banyak kenikmatan yang kita dapatkan setiap hari bahkan setiap detik,sebagai hamba ALLAH sudah barang tentu kita harus berucap syukur yang barang tentu kita harus mengawalinya dengan sholat dulu,dan syukur yang terucap pun harus dibarengi dengan tindakan yang sesuai dengan syukur tersebut,suatu misal kita bersyukur di berikan ALLAH umur panjang,selanjutnya kita harus menggunakan umur panjang ini dengan amal yang baik dan diridhoi ALLAH,
    semoga bermanfaat,terutama untuk diri saya sendiri,bila ada salah mohon maaf
    wassalam

    • Assalamu’alaikum,
      salam kenal, saya sangat setuju jika yang namanya sholat itu adalah inti ibadah yg rutinitas dilakukan dengan penuh kesabaran dan keiklasan… karena sholat bukan untuk diperdebatkan tapi dilakukan..sesuai contoh Rasullah saw, apakah kita sudah melaksanakan dengan baik.

  56. Assalamu’alaikum wr.wb..
    Kenapa kita beribadah terasa jadi beban?dan juga terkadang merasa paling benar .
    Barangkali kita kenal islam karena warisan ortu ,parahnya lagi kita erima bulat tanpa berpikir islam itu apa dan bagaimana?padahal beli barang saja kita mesti teliti baik buruknya hingga yakin barang tsb pantas dibeli.
    Bagi kita yang ngaku beragama islam apakah sudah mengerti kualitas islam hingga yakin mengambil islam sbg jalan hidup?jika tak paham kualitas islam ibarat anak balita diberi mainan dan pakaian mahal dan bagus.
    Akan tetapi bagi yang sudah kenal dengan islam dia akan konsekwen tugas dan kewajibannya,sehingga tatkala menjatuhkan pilihan islam sbg program hidup untuk mencapai kebahagiaan lahir batin akan terwujud,lha sebaliknya kalau yang tak mengenali islam lebih dahulu,seperti anak kecil yang bangga dengan bajunya yang bagus bahkan mungkin akan merasa orang lain tak sebagus dirinya,hingga dengan mudah mengatakan orang lain sesat,kafir,ahli bid ‘ah,munafik dll.padahal kita ini apa..?

  57. entah kenapa semenjak memasuki tahun 2009 ini ibadah mulai kendur dzikir yang sering lepas kini semakin banyak lupa? shalat malam apalagi?
    “YA ALLAH JIKA YANG TERJADI PADAKU INI ADALAH KUTUKAN DARIMU AMPUNILAH HAMBAMU INI”
    “YA ALLAH BIMBINGLAH HAMABMU INI AGAR SELALU BERSAMA-SAMA DENGAN ORANG-ORANG YANG SELALU INGAT AKAN DIRIMU”
    “YA ALLAH JAUHKANLAH HAMBAMU INI MENJADI ORANG MUNAFIK”
    “YA ALLAH BIMBINGLAH AYAH DAN BUNDA HAMBA AGAR SELALU DALAM NAUNGANMU”
    “YAA…………RABB JADIKANLAH HAMBAMU MENJADI ORANG YANG IKHLAS DALAM BERIBADAH KEPADAMU, BUKAN KARENA PEMBINAKU SEORANG PEJABAT”
    “YAAAA………..RABB JADIKANLAH JUGA SAUDARA-SAUDARAKU PENGAJIAN SELALU IKHLAS, ENGKAU JAUHKAN DARI HAL-HAL YANG AKAN MERUSAK KEIKHLASANNYA”
    AMIEEEEEEEEEEEEEEE…………….NNN!!!!!!!!

  58. Dalil-dalil dzikir termasuk dalil dzikir secara jahar (agak keras)

    Sebenarnya pada bab ziarah kubur, kami sudah menerangkan mengenai manfaat Tahlilan dan bacaannya, Talqin dan lain-lain, marilah kita sekarang meneliti dalil-dalil mengenai berkumpulnya orang-orang untuk berdzikir pada Allah swt.. Termasuk dalam kategori dzikir juga ialah pembacaan Tahlilan, Talqin, Istighothah, peringatan-peringatan keagamaan (maulud, isra’ mi’raj Nabi saw) dan sebagainya. Didalam majlis-majlis tersebut selalu dibaca ayat Al-Qur’an, tasbih, tahlil, takbir dan sholawat pada Rasulallah saw. Juga dengan adanya dalil-dalil ini membantah golongan Pengingkar yang melarang kumpulan dzikir !!

    Apa makna/arti Dzikir yang selalu disebut-sebut dalam ayat al Qur’an dan hadits? Menurut pendapat para ulama yang dimaksud Dzikir ialah ‘mengingat pada Allah swt.. Makna ini mencakup segala sesuatu yang dilakukan oleh manusia untuk mengingat pada Allah swt. dan Rasul-Nya, misalnya sholat, bertasbih, bertahlil, bertakbir, majlis ilmu, memuji Allah dan Rasul-Nya, menyebutkan sifat-sifat kebesaran-Nya,sifat-sifat keindahan-Nya, sifat-sifat kesempurnaan yang telah dimiliki-Nya, membaca riwayat para utusan Allah dan sebagainya. Tidak lain semuanya ini untuk lebih mendekatkan diri kita pada Allah swt sehingga kita mencintai dan dicintai Allah swt. dan Rasul-Nya.

    Firman-firman Allah swt. dalam surat Al-Ahzab 41-42 agar kita banyak berdzikir sebagai berikut: “Hai orang-orang yang beriman! Berdzikirlah kamu pada Allah sebanyak-banyaknya, dan bertasbihlah pada-Nya diwaktu pagi mau pun petang!”. Dalam surat Al-Baqarah :152 Allah berfirman:

    فَاذْكُرُونِي أذْكُرْكُمْ ………..

     “Berdzikirlah (Ingatlah) kamu pada-Ku, niscaya Aku akan ingat pula padamu! ” (Al–Baqarah :152)

    اَلَّذِيْنَ يَذْكُرُونَ اللهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنوُبِهِم

     “…Yakni orang-orang dzikir pada Allah baik diwaktu berdiri, ketika duduk dan diwaktu berbaring”. (Ali Imran :191)

    وَالذَّاكِرِيْنَ اللهَ كَثِيْرًا وَالذَّاكِرَاتِ أَعَدَّ اللهُ لَهُمْ مَغْفِرَة وَأجْرًا عَظِيْمٌا

     “Dan terhadap orang-orang yang banyak dzikir pada Allah, baik laki-laki maupun wanita, Allah menyediakan keampunan dan pahala besar”. (Al-Ahzab :35)

    الَّذِيْنَ آمَنُوا وَ تَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللهِألآ بِذِكْرِ الله تَطْمَئِنُّ الـقُلُوبُ.

     “Yaitu orang-orang yang beriman, dan hati mereka aman tenteram dengan dzikir pada Allah. Ingatlah dengan dzikir pada Allah itu, maka hatipun akan merasa aman dan tenteram”. (Ar-Ro’d : 28)

     Dalam hadits qudsi, dari Abu Hurairah, Rasulallah saw. bersabda : Allah swt.berfirman :

    اَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْـدِي بِي, وَاَنَا مَعَهُ حِيْنَ يَذْكـرُنِي, فَإنْ ذَكَرَنِي فِي نَفْسِهِ ذَكَرْتُهُ فِي نَفْسِي

    وَإنْ ذَكَرَنِي فِي مَلاَءٍ ذَكَرْتُهُ فِي مَلاَءٍ خَيْرٍ مِنْهُ وَإنِ اقْتَرَبَ اِلَيَّ شِبْرًا اتَقَرَّبْتُ إلَيْهِ ذِرَاعًا

    وَإنِ اقْتَرَبَ إلَيَّ ذِرَاعًا اتَقـَرَّبْتُ إلَيْهِ بَاعًـا وَإنْ أتَانِيْ يَمْشِيأتَيْتُهُ هَرْوَلَة.

    Aku ini menurut prasangka hambaKu, dan Aku menyertainya, dimana saja ia berdzikir pada-Ku. Jika ia mengingat-Ku dalam hatinya, maka Aku akan ingat pula padanya dalam hati-Ku, jika ia mengingat-Ku didepan umum, maka Aku akan mengingatnya pula didepan khalayak yang lebih baik. Dan seandainya ia mendekatkan dirinya kepada-Ku sejengkal, Aku akan mendekatkan diri-Ku padanya sehasta, jika ia mendekat pada-Ku sehasta, Aku akan mendekat- kan diri-Ku padanya sedepa, dan jika ia datang kepada-Ku berjalan, Aku akan datang kepadanya dengan berlari”. (HR. Bukhori Muslim, Turmudzi, Nasa’i, Ibnu Majah dan Baihaqi).

    Allamah Al-Jazari dalam kitabnya Miftaahul Hishnil Hashin berkata : ‘Hadits diatas ini terdapat dalil tentang bolehnya berdzikir dengan jahar/agak keras’. Imam Suyuthi juga berkata: ‘Dzikir dihadapan orang orang tentulah dzikir dengan jahar, maka hadits itulah yang menjadi dalil atas bolehnya’

     Hadits qudsi dari Mu’az bin Anas secara marfu’: Allah swt.berfirman:

    قَالَ اللهُ تَعَالَى: لاَ يَذْكُرُنِي اَحَدٌ فِى نفْسِهِ اِلاَّ ذَكّرْتُهُ فِي مَلاٍ مِنْ مَلاَئِكَتِي وَلاَيَذْكُرُنِي فِي مَلاٍ اِلاَّ ذَكَرْتُهُ فِي المَلاِ الاَعْلَي

    “Tidaklah seseorang berdzikir pada-Ku dalam hatinya kecuali Aku pun akan berdzikir untuknya dihadapan para malaikat-Ku. Dan tidak juga seseorang berdzikir pada-Ku dihadapan orang-orang kecuali Akupun akan berdzikir untuknya ditempat yang tertinggi’ “. (HR. Thabrani).

    At-Targib wat-Tarhib 3/202 dan Majma’uz Zawaid 10/78. Al Mundziri berkata: ‘Isnad hadits diatas ini baik/hasan. Sama seperti pengambilan dalil yang dikemukakan tadi bahwa berdzikir dihadapan orang-orang maksudnya ialah berdzikir secara jahar ’ !

     Hadits dari Abu Hurairah sebagai berikut:

    سَبَقَ المُفَرِّقُونَ, قاَلُوْا: وَمَا المُفَرِّدُونَ يَا رَسُولَ اللهِ قَالَ الذَّاكِرُونَ اللهَ كَثِيْرًاوَالذَّاكِرَاتِ (رواه المسلم)

    “Telah majulah orang-orang istimewa! Tanya mereka ‘Siapakah orang-orang istimewa?’ Ujar Nabi saw. ‘Mereka ialah orang-orang yang berdzikir baik laki-laki maupun wanita’ ”. (HR. Muslim).

     Hadits dari Abu Musa Al-Asy’ary ra sabda Rasulallah saw.:

    ‘Perumpamaan orang-orang yang dzikir pada Allah dengan yang tidak, adalah seperti orang yang hidup dengan yang mati!” (HR.Bukhori).

     Dalam riwayat Muslim: “Perumpamaan perbedaan antara rumah yang dipergunakan dzikir kepada Allah didalamnya dengan rumah yang tidak ada dzikrullah didalamnya, bagaikan perbedaan antara hidup dengan mati”.

     Hadits dari Abu Sa’id Khudri dan Abu Hurairah ra. bahwa mereka mendengar sendiri dari Nabi saw. bersabda :

    لاَ يَقْـعُدُ قَوْمٌ يَذْكُـرُنَ اللهَ تَعَالَى إلاَّ حَفَّتْـهُمُ المَلاَئِكَةُ وَغَشِيَتْهُمُ الرَّحْمةُ, وَنَزَلَتْ عَلَيْهِمُ السَّكِيْنَةُ وَذَكَرَهُمْ اللهُ فِيمَنْ عِنْدَهُ.

    “Tidak satu kaum (kelompok) pun yang duduk dzikir kepada Allah Ta’ala, kecuali mereka akan dikelilingi Malaikat, akan diliputi oleh rahmat, akan beroleh ketenangan, dan akan disebut-sebut oleh Allah pada siapa-siapa yang berada disisi-Nya”. (HR.Muslim, Ahmad, Turmudzi, Ibnu Majah, Ibnu Abi Syaibah dan Baihaqi).

     Hadits dari Mu’awiyah :

    خَرَجَ رَسُولُ الله (صَ) عَلَى حَلَقَةِ مِنْ أصْحَابِهِ فَقَالَ: مَا اَجْلََسَكُم ؟

    قَالُوْا جَلَسْنَا نَذْكُرُ اللهَ تَعَالَى وَنَحْمَدُهُ عَلَى مَا هَدَانَا لِلإسْلاَمِِ وَمَنَّ

    بِهِ عَلَيْنَا قَالَ: اللهُ مَا أجْلَسـَكُمْ إلاَّ ذَالِك ؟ قَالُوْا وَاللهُ مَا اَجْلَسَنَا

    اِلاَّ ذَاكَ. قَالَ : اَمَا إنِّي لَمْ أسْتَخْلِفكُم تُهْمَةُ لـَكُمْ, وَلَكِنَّهُ أتَانِي

    جِبْرِيْلُ فَأخْـبَرَنِي أنَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ يُبـَاهِي بِكُمُ المَلآئِكَةَ.

    “Nabi saw. pergi mendapatkan satu lingkaran dari sahabat-sahabatnya, tanyanya; ‘Mengapa kamu duduk disini?’ Ujar mereka: ‘Maksud kami duduk disini adalah untuk dzikir pada Allah Ta’ala dan memuji-Nya atas petunjuk dan kurnia yang telah diberikan-Nya pada kami dengan menganut agama Islam’. Sabda Nabi saw.; ‘Demi Allah tak salah sekali ! Kalian duduk hanyalah karena itu. Mereka berkata; Demi Allah kami duduk karena itu. Dan saya, saya tidaklah minta kalian bersumpah karena menaruh curiga pada kalian, tetapi sebetulnya Jibril telah datang dan menyampaikan bahwa Allah swt. telah membanggakan kalian terhadap Malaikat’ “. (HR.Muslim)

     Diterima dari Ibnu Umar bahwa Nabi saw. bersabda :

    إذَا مَرَرْتُم بِرِيَاضِ الجَنَّة فَارْتَعُوْا, قَالُوا: وَمَا رِيَاضُ الجَنَّة يَا رَسُولُ الله ؟

    قَالَ: حِلَقُ الذِّكْرِ فَإنَّ لِلَّهِ تَعَالَى سَيَّرَاتٍ مِنَ المَلآئِكَةَ يَطْلُبُونَ حِلَـقَ الذِّكْرِ فَإذَا أتَوْا عَلَيْهِمْ حَفُّوبِهِمْ.

    “Jika kamu lewat di taman-taman surga, hendaklah kamu ikut ber- cengkerama! Tanya mereka; ‘Apakah itu taman-taman surga ya Rasulallah’? Ujar Nabi saw.; ‘Ialah lingkaran-lingkaran dzikir karena Allah swt. mempunyai rombongan pengelana dari Malaikat yang mencari-cari lingkaran dzikir. Maka jika ketemu dengannya mereka akan duduk mengelilinginya”.

     Hadits riwayat Bukhori dan Muslim dari Abu Hurairah ra bahwa Rasulallah saw.bersabda :

    عَنْ أبِيْ هُرَيْرَة(ر) قَالَ: رَسُولُ الل.صَ. : إنَّ اللهَ مَلآئِكَةً يَطًوفُونَ فِي الطُُّرُقِ يَلتَمِسُونَ أهْلِ الذّكْرِ, فَإذَا وَجَدُوا قـَوْمًا

    يَذْكُرُونَ اللهَ تَناَدَوْا : هَلُمُّـوْا إلَى حَاجَتِكُمْ, فَيَحُفّـُونَهُمْ بِأجْنِحَتِهِمْ إلَى السَّمَاءِ, فَإذَا تَفَرَّقُوْا عَرَجُوْا وَصَعِدُوْا اِلَى السَّمَاءِ

    فَيَسْألُهُمْ رَبُّـهُم ( وَهُوَ أعْلَمُ بِهِمْ ) مِنْ اَيْنَ جِئْتُمْ ؟ فَيَقُوْلُوْنَ : جِئْنَا مِنْ عِنْدِ عَبَيْدٍ فِي الاَرْضِ يُسَبِّحُوْنَكَ وَيُكَبِّرُوْنَكَ

    وَيُهَلِّلُوْنَكَ. فَيَقُوْلُ : هَلْ رَأوْنِي؟ فَيَقُولُوْنَ : لاَ, فَيَقُوْلُ : لَوْ رَأوْنِي؟ فَيَقوُلُوْنَ : لَوْ رَأوْكَ كَانُوْا اَشَدَّ لَكَ عِبَادَةً, وَ اَشَدَّ لَكَ

    تَمْجِيْدًاوَاَكْثَرَ لَكَ تَسْبِيْحًا, فَيَقُوْلُ : فَمَا يَسْألُنِى ؟ فَيَقوُلُوْنَ : يَسْألُوْنَكَ الجَنَّةَ, فَيَقُوْلُ : وَهَلْ رَأوْهَا ؟ فَيَقُولُوْنَ : لاَ, فَيَقُوْلُ :

    كَيْفَ لَوْ رَأوْهَا ؟ فَيَقُولُوْنَ : لَوْ اَنَّهُمْ رَأوْهَا كَانُوْا اَشَدَّ عَلَيْهَا حِرْصًا وَ اَشَدَّ لَهَا طَلَبًا وَاَعْظَمَ فِيهَا رَغْبَةً. فَيَقُوْلُ :

    فَمِمَّا يَتَعَوَّذُوْنَ ؟ فَيَقولُوْنَ : مِنَ النَّارِ, فَيَقُوْلُ : وَهَلْ رَأوْهَا ؟ فَيَقُولُوْنَ : لاَ, فَيَقُوْلُ : كَيْفَ لَوْ رَأوْهَا ؟ فَيَقُلُوْنَ :

    لَوْ رَأوْهَا كاَنُوْا اَشَدَّ مِنْهَا فِرَارًا, فَيَقُوْلُ : اُشْهِدُكُمْ اَنِّي قَدْ غَفَرْتُ لَهُمْ, فَيَقُوْلُ مَلَكٌ مِنَ المَلاَئِكَةِ :

    فُلاَنٌ فَلَيْسَ مِنهُمْ, اِنَّمَا جَائَهُمْ لِحَاجَةٍ فَيَقُوْلُ : هًمْ قَوْمٌ لاَ يَشْقَى جَلِيْسُهُمْ.

    “Sesungguhnya Allah memilik sekelompok Malaikat yang berkeling dijalan-jalan sambil mencari orang-orang yang berdzikir. Apabila mereka menemukan sekolompok orang yang berdzikir kepada Allah, maka mereka saling menyeru: ‘Kemarilah kepada apa yang kamu semua hajatkan’. Lalu mereka mengelilingi orang-orang yang berdzikir itu dengan sayap-sayap mereka hingga kelangit. Apabila orang-orang itu telah berpisah (bubar dari majlis dzikir) maka para malaikat tersebut berpaling dan naik kelangit. Maka ber- tanyalah Allah swt. kepada mereka (padahal Dialah yang lebih mengetahui perihal mereka). Allah berfirman: ‘Darimana kalian semua’? Malaikat berkata: Kami datang dari sekelompok hamba-Mu dibumi. Mereka bertasbih, bertakbir dan bertahlil kepada-Mu.

    Allah berfirman; ‘Apakah mereka pernah melihatKu’? Malaikat berkata: Tidak pernah! Allah berfirman; ‘Seandainya mereka pernah melihatKu’? Malaikat berkata; Andai mereka pernah melihat-Mu niscaya mereka akan lebih meningkatkan ibadahnya kepada-Mu, lebih bersemangat memuji-Mu dan lebih banyak bertasbih pada-Mu. Allah berfirman; ‘Lalu apa yang mereka pinta pada-Ku’? Malaikat berkata; Mereka minta sorga kepada-Mu.

    Allah berfirman; ‘Apa mereka pernah melihat sorga’? Malaikat berkata; Tidak pernah! Allah berfirman; ‘Bagaimana kalau mereka pernah melihatnya’? Malikat berkata; Andai mereka pernah melihatnya niscaya mereka akan ber- tambah semangat terhadapnya, lebih bergairah memintanya dan semakin besar keinginan untuk memasukinya. Allah berfirman; ‘Dari hal apa mereka minta perlindungan’? Malaikat berkata; Dari api neraka. Allah berfirman; ‘Apa mereka pernah melihat neraka’? Malaikat berkata; Tidak pernah!

    Allah berfirman: ‘Bagaimana kalau mereka pernah melihat neraka’? Malaikat berkata; Kalau mereka pernah melihatnya niscaya mereka akan sekuat tenaga menghindarkan diri darinya. Allah berfirman; ‘Aku persaksikan kepadamu bahwasanya Aku telah mengampuni mereka’. Salah satu dari malaikat berkata; Disitu ada seseorang yang tidak termasuk dalam kelompok mereka, dia datang semata-mata karena ada satu keperluan (apakah dia akan diampuni juga?). Allah berfirman; ‘Mereka (termasuk seseorang ini) adalah satu kelompok dimana orang yang duduk bersama mereka tidak akan kecewa’ “. Sedangkan dalam riwayat Muslim ada tambahan pada kalimat terakhir: ‘Aku ampunkan segala dosa mereka, dan Aku beri permintaan mereka’.

    Empat hadits terakhir diatas, jelas menunjukkan keutamaan kumpulan majlis dzikir, Allah swt.akan melimpahkan rahmat, ketenangan dan ridho-Nya pada para hadirin termasuk disini orang yang tidak niat untuk berdzikir serta majlis seperti itulah yang sering dicari dan dihadiri oleh para malaikat. Alangkah bahagianya bila kita selalu kumpul bersama majlis-majlis dzikir yang dihadiri oleh malaikat tersebut sehingga do’a yang dibaca ditempat majlis dzikir tersebut lebih besar harapan untuk diterima oleh Allah swt. Juga hadits-hadits tersebut menunjukkan mereka berkumpul berdzikir secara jahar, karena berdzikir secara sirran/pelahan sudah biasa dilakukan oleh perorangan !

     Al-Baihaqiy meriwayatkan Hadits dari Anas bin Malik ra bahwa Rasulallah saw. bersabda:

    لاَنْ اَقْعُدَنَّ مَعَ قَوْمٍ يَذْكُرُوْنَ اللهَ تَعَالَى مِنْ بَعْدِ صَلاَةِ الْفَجْرِ ِالَى طُلُوْعِ الشَّمْسِ اَحَبُّاِلَيَّ مِنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيْهَا (رواه البيهاقي

    “Sungguhlah aku berdzikir menyebut (mengingat) Allah swt. bersama jamaah usai sholat Shubuh hingga matahari terbit, itu lebih kusukai daripada dunia seisinya.”

     Juga dari Anas bin Malik ra riwayat Abu Daud dan Al-Baihaqiy bahwa Nabi saw. bersabda: ‘Sungguhlah aku duduk bersama jamaah berdzikir menyebut Allah swt. dari sholat ‘ashar hingga matahari terbenam, itu lebih kusukai daripada memerdekakan empat orang budak.’

     Riwayat Al Baihaqy dari Abu Sa’id Al Khudrij ra, Rasulallah saw bersabda :

    يَقُوْلُ الرَّبُّ جَلَّ وَعَلاَ يَوْمَ القِيَامَةِ سَيَعْلَمُ هَؤُلاَءِ الْجَمْعَ الْيَوْمَ مَنْ اَهْلُ الْكَرَمِ؟ فَقِيْلَ مَنْ اَهْلُ الْكَرَمِ؟ قَالَ : اَهْلُ مَجَالِسِ الذِّكْرِ فِي الْمَسَاجِدِ (رواه البيهاقي

    “Allah jalla wa ‘Ala pada hari kiamat kelak akan bersabda: ’Pada hari ini ahlul jam’i akan mengetahui siapa orang ahlul karam (orang yang mulia). Ada yg bertanya: Siapakah orang-orang yg mulia itu? Allah menjawab, Mereka adalah orang-orang peserta majlis-majlis dzikir di masjid-masjid ”.

    Ancaman bagi orang yang menghadiri kumpulan tanpa disebut nama Allah dan Shalawat atas Nabi saw.

     Hadits riwayat Turmudzi (yang menyatakan Hasan) dari Abu Hurairah, sabda Nabi saw :

    مَا قَعَدَ قَوْمُ مَقْعَدًا لَمْ يَذْكُرُونَ اللهَ فِيهِ وَلَمْ يُصَلُّوْا عَلَى النَّبِيِّ اِلاَّ كَانَ عَلَيْهِمْ حَسْرَةً يَوْمَ الْقِيَامَةِ (رواه الترمذي وقال حسن

    “Tiada suatu golonganpun yang duduk menghadiri suatu majlis tapi mereka disana tidak dzikir pada Allah swt. dan tak mengucapkan shalawat atas Nabi saw., kecuali mereka akan mendapat kekecewaan di hari kiamat”.

    Juga diriwayatkan oleh Ahmad bin Hambal dengan kata-katanya yang berbunyi sebagai berikut :

    وَرَوَاهُ اَحْمَدُ بِلَفْظٍ مَا جَلَسَ قَوْمُ مَجْلِسًا لَمْ يَذْكُرُوْا اللهَ فِيهِ اِلاَّ كَانَ عَلَيْهِمْ تَرَةً

    ‘Tiada ampunan yang menghadiri suatu majlis tanpa adanya dzikir kepada Allah Ta’ala, kecuali mereka akan mendapat tiratun artinya kesulitan… “.

    Dalam buku Fathul ‘Alam tertera : Hadits tersebut diatas menjadi alasan atas wajibnya (pentingnya) berdzikir dan membaca shalawat atas Nabi saw. pada setiap majlis.

    Hadits dari Abu Hurairah bahwa Nabi saw. bersabda yang artinya :

    قَالَ : قَالَ رَسُوْلَ اللهِ وَعَنْ اَبِي هُرَيْرَة (ر)

    .صَ. مَا مِنْ قَوْمٍ يَقُوْمُوْنَ مِنْ مَجْلِسٍ لاَ يَذْكُرُوْنَ اللهَ تَعَالىَ فِيْهِ اِلاَّ قَامُوْا عَنْ مِثْلِ جِيْفَةِ حِمَارٍ وَكَانَ لَهُمْ حَسْرَةً (رواه ابو داود

    “Tiada suatu kaum yang bangun (bubaran) dari suatu majlis dimana mereka tidak berdzikir kepada Allah dalam majlis itu, melainkan mereka bangun dari sesuatu yang serupa dengan bangkai himar/keledai, dan akan menjadi penyesalan mereka kelak dihari kiamat ”. (HR.Abu Daud)

    Hadits-hadits diatas mengenai kumpulan/lingkaran majlis dzikir, itu sudah jelas menunjukkan adanya pembacaan dzikir bersama-sama dengan secara jahar, karena berdzikir sendiri-sendiri itu akan dilakukan secara lirih (pelan). Lebih jelasnya mari kita rujuk lagi hadits-hadits yang membolehkan dzikir secara jahar. Hadits dari Abi Sa’id Al-Khudri ra. dia berkata:

    اَكْثِرُوْا ذِكْرَاللهَ حَتَّى يَقُولُ اِنَّهُ مَجْنُوْنٌ

    “Sabda Rasulallah saw. ‘Perbanyaklah dzikir kepada Allah sehingga mereka (yang melihat dan mendengar) akan berkata : Sesungguhnya dia orang gila’ “ (HR..Hakim, Baihaqi dalam Syu’abul Iman , Ibnu Hibban, Ahmad, Abu Ya’la dan Ibnus Sunni)

     Hadits dari Ibnu Abbas ra. dia berkata : Rasulallah saw. bersabda :

    اَكْثِرُوْا ذِكْرَاللهَ حَتَّى يَقُولَ المُنَافِقُوْنَ اِنَّكُمْ تُرَاؤُوْنَ

    “Banyak banyaklah kalian berdzikir kepada Allah sehingga orang-orang munafik akan berkata : ’Sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang riya’ (HR. Thabrani)

     Imam Suyuthi dalam kitabnya Natiijatul Fikri fil jahri biz dzikri berkata : “Bentuk istidlal dengan dua hadits terakhir diatas ini adalah bahwasanya ucapan dengan ‘Dia itu gila’ dan ‘Kamu itu riya’ hanyalah dikatakan terhadap orang-orang yang berdzikir dengan jahar, bukan dengan lirih (sir).”

     Hadits dari Zaid bin Aslam dari sebagian sahabat, dia berkata :

    ِ اِنْطَلَقْتُ مَعَ رَسُوْلِ اللهِ(صَ) لَيْلَةً, فَمَرَّ بِرَجُلٍ فِي المَسْجِدِ يِرْفَعُ صَوْتَهُ فَقُلْتُ :

    يَا رَسُوْلَ اللهِ عَسَى اَنْ يَكُوْنَ هَذَا مُرَائِيًا فَقَالَ: لاَ وَلاَكِنَّهُ اَوَّاهُ. (رواه البيهاقي)

    “Aku pernah berjalan dengan Rasulallah saw. disuatu malam. Lalu beliau melewati seorang lelaki yang sedang meninggikan suaranya disebuah masjid. Akupun berkata; ‘Wahai Rasuallah, jangan-jangan orang ini sedang riya’. Beliau berkata; Tidak ! ‘Akan tetapi dia itu seorang awwah (yang banyak mengadu kepada Allah)’ ”. (HR.Baihaqi)

    Lihat hadits ini Rasulallah saw. tidak melarang orang yang dimasjid yang sedang berdzikir secara jahar (agak keras). Malah beliau saw. mengatakan dia adalah seorang yang banyak mengadu pada Allah (beriba hati dan menyesali dosanya pada Allah swt.) Sifat menyesali kesalahan pada Allah swt itu adalah sifat yang paling baik !

    Hadits dari Uqbah bahwasanya Rasulallah saw. pernah berkata kepada seorang lelaki yang biasa dipanggil Zul Bijaadain; “Sesungguhnya dia orang yang banyak mengadu kepada Allah. Yang demikian itu karena dia sering berdzikir kepada Allah”. (HR.Baihaqi). (Julukan seperti ini jelas menunjukkan bahwa Zul- Bijaadain sering berdzikir secara jahar).

    Hadits dari Amar bin Dinar, dia berkata: “Aku dikabari oleh Abu Ma’bad bekas budak Ibnu Abbas yang paling jujur dari tuannya yakni Ibnu Abbas dimana beliau berkata:

    اَنَّ رَفْعَ الصَّوْتِ بِالذِّكْرِ حِيْنَ يَنْصَرِفُ النَّاسُ مِنَ المَكْتُوْبَةِ كَانَ عَلَى عَهْدِ رَسُوْلِ اللهِ

    ‘Sesungguhnya berdzikir dengan mengeraskan suara ketika orang selesai melakukan shalat fardhu pernah terjadi dimasa Rasulallah saw.’ “. (HR. Bukhori dan Muslim)

    Dalam riwayat yang lain diterangkan bahwa Ibnu Abbas berkata: “Aku mengetahui selesainya shalat Rasulallah saw. dengan adanya ucapan takbir beliau (yakni ketika berdzikir)”. (HR.Bukhori Muslim)

    Ibnu Hajr dalam kitabnya Khatimatul Fatawa mengatakan: “Wirid-wirid, bacaan-bacaan secara jahar, yang dibaca oleh kaum Sufi (para penghayat ilmu tasawwuf) setelah sholat menurut kebiasaan dan suluh (amalan-amalan khusus yang ditempuh kaum Sufi) sungguh mempunyai akar/dalil yang sangat kuat”.

    Sedangkan hadits-hadits lain yang diriwayatkan oleh Imam Muslim mengenai berdzikir secara jahar seusai sholat sebagai berikut:

    Hadits nr. 357: Dari Ibnu Abbas, katanya: “Dahulu kami mengetahui selesainya sembahyang Rasulallah saw. dengan ucapan beliau “takbir”.

    Hadits nr. 358: Dari Ibnu Abbas, katanya; “Bahwa dzikr dengan suara jahar/agak keras seusai sembahyang adalah kebiasaaan dizaman Nabi saw. Kata Ibnu Abbas, jika telah kudengar suara berdzikir, tahulah saya bahwa orang telah bubar sembahyang”.

    Hadits nr. 366: Dari Abu Zubair katanya; “Adalah Abdullah bin Zubair mengucapkan pada tiap-tiap selesai sembahyang sesudah memberi salam:….” Kata Abdullah bin Zubair, Adalah Rasulallah saw. mengucap- kannya dengan suara yang lantang tiap-tiap selesai sembahyang“.

    (Ketiga hadits terakhir ini dikutip dari kitab “Terjemahan hadits Shahih Muslim” jilid I, II dan III terbitan Pustaka Al Husna, I/39 Kebon Sirih Barat, Jakarta, 1980.)

    Al-Imam al-Hafidz Al-Maqdisiy dalam kitabnya ‘Al-Umdah Fi Al-Ahkaam’ hal.25 berkata:

    “Abdullah bin Abbas menyebutkan bahwa berdzikir dengan mengangkat suara dikala para jema’ah selesai dari sembahyang fardhu adalah diamalkan sentiasa dizaman Rasulallah saw.. Ibnu Abbas berkata, ‘Saya memang mengetahui keadaan selesainya Nabi saw. dari sembahyangnya (ialah dengan sebab saya mendengar) suara takbir’ (yang disuarakan dengan nyaring) “. (HR Imam Al-Bukhari, Muslim dan Ibnu Juraij).

    Hadits yang sama dikemukakan juga oleh Imam Abd Wahab Asy-Sya’rani dalam kitabnya Kasyf al-Ghummah hal.110; demikian juga Imam Al-Kasymiriy dalam kitabnya Fathul Baari hal. 315 dan As-Sayyid Muhammad Siddiq Hasan Khan dalam kitabnya Nuzul Al-Abrar hal.97; Imam Al-Baghawiy dalam kitabnya Mashaabiih as-Sunnah 1/48 dan Imam as-Syaukani dalam Nail al-Autar.

    Dalam shohih Bukhori dari Ibnu Abbas ra beliau berkata; ‘Kami tidak mengetahui selesainya shalat orang-orang di masa Rasulallah saw. kecuali dengan berdzikir secara jahar’.

    Dan masih banyak lagi dalil mengenai keutamaan kumpulan berdzikir yang tidak kami cantumkan disini tapi insya Allah dengan adanya semua hadits diatas cukup jelas bagi kita dan bisa ambil kesimpulan bahwa (kumpulan) berdzikir baik dengan suara lirih maupun jahar/agak keras itu, tidaklah dimakruhkan atau dilarang bahkan didalamnya justru terdapat dalil yang menunjukkan kebolehannya, atau kesunnahannya!!

    Demikian juga dzikir dengan jahar itu dapat menggugah semangat dan melembutkan hati, menghilangkan ngantuk, sesuatu yang tidak akan didapat kan pada dzikir secara lirih (sir). Dan diantara yang membolehkan lagi dzikir- jahar ini adalah ulama mutaakhhirin terkemuka Al-‘Allaamah Khairuddin ar-Ramli dalam risalahnya yang berjudul Taushiilul murid ilal murood bibayaani ahkaamil ahzaab wal-aurood mengatakan sebagai berikut: “Jahar dengan dzikir dan tilawah, begitu juga berkumpul untuk berdzikir baik itu di majlis ataupun di masjid adalah sesuatu yang dibolehkan dan disyari’atkan ber- dasarkan hadits (qudsi) Nabi saw.: ‘Barangsiapa berdzikir kepada-Ku (Allah) dihadapan orang-orang, maka Aku pun akan berdzikir untuknya dihadapan orang-orang yang lebih baik darinya’ dan firman Allah swt. ‘Seperti dzikirmu terhadap nenek-moyangmu atau dzikir yang lebih mantap lagi’ (Al-Baqoroh: 200) bisa juga dijadikan sebagai dalilnya.(dalil jahar) “

    Agama hanya memakruhkan dzikir jahar yang terlalu keras, begitu juga jahar yang tidak keterlaluan bila sampai mengganggu orang yang sedang tidur atau sedang shalat atau menyebabkan dirinya riya’ serta mensyariatkan/ mewajibkan dzikir jahar ini. Berapa banyak perkara yang sebenarnya mubah tapi karena diwajibkan atau disyariatkan pelaksanaanya dengan cara-cara tertentu padahal agama tidak mengajarkan demikian, maka ia akan berubah menjadi makruh sebagaimana dijelaskan oleh Al-Qori’ dalam Syarhul Miskat, Al-Hashkafi dalam Ad- Durrul Mukhtar dan beberapa ulama lainnya.

    Kalau kita baca ayat-ayat al-Qur’an,hadits dan wejangan para ulama yang telah dikemukakan tadi, jelas bahwa berdzikir baik orang berdzikir sendirian, berkelompok, secara sir atau jahar/agak keras itu semua baik/ mustahab dan sebagai anjuran syari’at Islam. Bagaimana tercelanya saudara kita yang selalu menteror, mencela dan mensesatkan kumpulan dzikir (tahlilan/yasinan, istighotsah dan sebagainya) yang mana disitu selalu dikumandangkan pembacaan diantaranya; ayat-ayat Al-Qur’an, sholawat pada Nabi saw., pembacaan Tasbih, Takbir dan lain sebagainya serta mendo’akan saudara muslimin baik yang masih hidup atau yang sudah wafat? Bacaan yang dibaca didalam majlis tersebut, semuanya tidak ada larangan syari’at, malah sebaliknya banyak hadits Rasulallah saw. yang menunjukkan kebolehannya, atau kesunnahannya!!

    Memang ada hadits riwayat Baihaqi, Ibnu Majah dan Ahmad; “Sebaik-baik dzikir adalah secara lirih (sir) dan sebaik-baik rizki adalah yang mencukupi ”. Menurut ulama’ diantaranya Imam as-Suyuthi, kata-kata Sebaik-baik dalam suatu hadits berarti Keutamaan bukan yang lebih utama. Jadi hadits terakhir ini bukan menunjukkan kepada jeleknya atau dilarangnya dzikir secara jahar, karena banyak riwayat hadits shohih yang mengarah pada bolehnya dzikir secara jahar.

    Mari kita baca lagi perincian berdzikir dengan jahar yang lebih jelas menurut pendapat Imam Suyuthi dan lainnya.

    “Imam As-Suyuthi didalam Natijatul/fikri Jahri Bidz Dzikri, pertanyaan-pertanyaan yang diajukan padanya mengenai tokoh Sufi yang membentuk kelompok-kelompok dzikir dengan suara agak keras, apakah itu merupakan perbuatan makruh atau tidak? Jawab beliau: Itu tidak ada buruknya (tidak makruh) ! Ada hadits yang menganjurkan dzikir dengan suara agak keras (jahar) dan ada pula menganjurkan dengan suara pelan (sirran). Penyatuan dua macam hadits ini yang tampaknya berlawanan, semua tidak lain ter- gantung pada keadaan tempat dan pribadi orang yang akan melakukan itu sendiri.

    Dengan merinci manfaat membaca Al-Qur’an dan berdzikir secara jahar/ jahran dan lirih/sirran itu Imam Suyuthi berhasil menyerasikan dua hal ini kedalam suatu pengertian yang benar mengenai hadits-hadits terkait. Jika anda berkata bahwa Allah swt. telah berfirman:

    وَاذْكُرْ رَبَّكَ فِي نَفْسِكَ تَضَرُّعًا وَخِيْفَةً وَدُوْنَ الجَهْرِ مِنَ الْقَوْلِ بِالْغُضُوِّ وَالآصَالِ وَلاَ تَكُنْ مِنَ الْغَافِلِيْنَ.

    ‘Dan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hati dengan merendahkan diri disertai perasaan dan tanpa mengeraskan suara’. (Al A’raf:205). Itu dapat saya (Imam Suyuthi) jawab dari tiga sisi:

    1. Ayat diatas ini adalah ayat Makkiyah ( turun di Makkah sebelum hijrah). Masa turun ayat (Al A’raf 205) ini berdekatan dengan masa turunnya ayat berikut ini:

    وَلاَ تَجْهَرْ بصَلاَتِكَ وَلاَ تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِبَيْنَ ذَالِكَ سَبِيْلاً

    ‘Dan janganlah engkau (hai Nabi) mengeraskan suaramu diwaktu sholat, dan jangan pula engkau melirihkannya…’ (Al Isra’:110).

    Ayat itu (Al A’raf :205) turun pada saat Nabi saw. sholat dengan suara agak keras (jahar), kemudian didengar oleh kaum musyrikin Quraisy, lalu mereka memaki Al Qur’an dan yang menurunkannya (Allah swt). Karena itulah beliau saw. diperintah (oleh Allah) untuk meninggalkan cara jahar guna mencegah terjadinya kemungkinan yang buruk (saddudz-dzari’ah). Makna ini hilang setelah Nabi saw. hijrah ke Madinah dan kaum Muslimin mempunyai kekuat- an untuk mematahkan permusuhan kaum musyrikin. Demikian juga yang dikatakan oleh Ibnu Katsir dalam tafsirnya.

    2. Jama’ah ahli tafsir (Jama’atul Mufassirin), diantaranya Abdurrahman bin Zaid bin Aslam dan Ibnu Jarir, menerapkan makna ayat diatas tentang dzikir pada masalah membaca Al-Qur’an. Nabi saw. menerima perintah jahran (agak keras) membaca Al-Qur’an sebagai pemuliaan (ta’dziman) terhadap Kitabullah tersebut., khususnya diwaktu sholat tertentu. Hal itu diperkuat kaitannya dengan turunnya ayat: ‘Apabila Al-Qur’an sedang dibaca maka hendaklah kalian mendengarkannya…’ (Al A’raf:204). Dengan turunnya perintah ‘mendengarkan’ maka orang yang mendengar Al-Qur’an yang sedang dibaca, jika ia (orang yang beriman) tentu takut dalam perbuatan dosa. Selain itu ayat tersebut juga menganjurkan diam (tidak bicara) tetapi kesadaran berdzikir dihati tidak boleh berubah, dengan demikian orang tidak lengah meninggalkan dzikir (menyebut) nama Allah. Karena ayat tersebut diakhiri dengan: ‘Dan janganlah engkau termasuk orang-orang yang lalai’.

    3. Orang-orang Sufi mengatakan berdzikir sirran (lirih) itu hanya khusus dapat dilakukan dengan sempurna oleh Rasulallah saw., karena beliau saw. manusia yang disempurnakan oleh Allah swt. Manusia-manusia selain beliau saw. sangat repot sekali melakukan dengan sempurna sering diikuti was-was, penuh berbagai angan-angan perasaan, karena itulah mereka berdzikir secara agak keras/jahran. Dzikir jahran semua was-was, angan-angan dan perasaan, lebih mudah dihilangkan, serta akan mengusir setan-setan jahat.

    • Syukron saudaraku,sudah mau berbagi ilmunya.. moga2 ini akan banyak bermanfaat untuk saudara muslim laen yang masih menganggap seluruh majelis dzikir adalah bid’ah.
      Jazakumullah khairon khatsiro..

  59. Pendapat demikian ini diperkuat oleh sebuah hadits yang diketengahkan oleh Al- Bazzar dari Mu’adz bin Jabal ra. bahwa Rasulallah saw. bersabda:

    ‘Barangsiapa diantara kamu sholat diwaktu malam hendaklah bacaannya di ucapkan dengan jahran (agak keras). Sebab para malaikat turut sholat seperti sholat yang dilakukannya, dan mendengarkan bacaan-bacaan sholat- nya. Jin-jin beriman yang berada di antariksa dan tetangga yang serumah dengannya, merekapun sholat seperti yang dilakukannya dan mendengarkan bacaan-bacaannya. Sholat dengan bacaan keras akan mengusir Jin-jin durhaka dan setan-setan jahat’.” Demikianlah pendapat Imam Suyuthi.

    Pendapat Ibnu Taimiyyah yang dijuluki Syaikhul Islam mengenai majlis dzikir didalam kitab Majmu ‘al fatawa edisi King Khalid ibn ‘Abd al-Aziz. Ibnu Taimiyyah telah ditanya mengenai pendapat beliau mengenai perbuatan berkumpul beramai-ramai berdzikir, membaca al-Qur’an, berdo’a sambil menanggalkan serban dan menangis, sedangkan niat mereka bukanlah karena ria’ ataupun membanggakan diri tetapi hanyalah karena hendak mendekatkan diri kepada Allah s.w.t. Adakah perbuatan-perbuatan ini boleh diterima? Beliau menjawab: ‘Segala puji hanya bagi Allah, perbuatan-perbuatan itu semuanya adalah baik dan merupakan suruhan didalam Shari’a (mustahab) untuk berkumpul dan membaca al-Qur’an dan berdzikir serta berdo’a….’ “ Pertanyaan ini berkaitan dengan kelompok/majlis dzikir dimasjid-masjid yang dilakukan kaum Sufi Syadziliyyah.

     Ibnu Hajr mengatakan, bahwa pembentukan jama’ah-jama’ah seperti itu adalah sunnah, tidak ada alasan untuk menyalah-nyalahkannya. Sebab ber- kumpul untuk berdzikir telah diungkapkan pada hadits Qudsi Shohih: ‘Tiap hambaKu yang menyebutKu di tengah sejumlah orang, ia pasti Kusebut (amal kebaikannya) di tengah jama’ah yang lebih baik’.

    Dengan kumpulnya orang bersama untuk berdzikir ini sudah tentu menunjuk- kan dzikir tersebut dengan suara yang bisa didengar sesamanya (agak keras). Bila tidak demikian, apa keistimewaan hadits tentang kumpulan (halaqat) dzikir yang dibanggakan oleh Malaikat dan Rasulallah saw.?, karena berdzikir secara sirran/lirih sudah biasa dilakukan oleh perorangan !

     Imam An-Nawawi menyatukan dua hadits (jahar dan lirih) itu sebagai- mana katanya: Membaca Al-Qur’an maupun berdzikir lebih afdhol/utama secara sirran/lirih bila orang yang membaca khawatir untuk riya’, atau mengganggu orang yang sedang sholat ditempat itu, atau orang yang sedang tidur. Diluar situasi seperti ini maka dzikir secara jahran/agak keras adalah lebih afdhol/baik. Karena dalam hal itu kadar amalannya lebih banyak daripada membaca Al-Qur’an atau dzikir secara lirih/sirran.

    Selain itu juga membaca Qur’an dan dzikir secara jahran/keras ini manfaat- nya berdampak pada orang-orang yang mendengar, lebih konsentrasi atau memusatkan pendengarannya sendiri, membangkitkan hati pembaca sendiri, hasrat berdzikir lebih besar, menghilangkan rasa ngantuk dan lain-lain. Menurut sebagian ulama bahwa beberapa bagian Al-Quran lebih baik dibaca secara jahar/jahran, sedangkan bagian lainnya dibaca secara lirih/sirran. Bila membaca secara lirih akan menjenuhkan bacalah secara jahar dan bila secara jahar melelahkan maka bacalah secara lirih.

     Imam Syafi’i dalam kitabnya Al-Umm berkata sebagai berikut:

    “Aku memilih untuk imam dan makmum agar keduanya berdzikir pada Allah sesudah salam dari shalat dan keduanya melakukan dzikir secara lirih kecuali imam yang menginginkan para makmum mengetahui kalimat-kalimat dzikirnya, maka dia boleh melakukan jahar sampai dia yakin bahwa para makmum itu sudah mengetahuinya kemudian diapun berdzikir secara sir lagi”. Dengan demikian tidak diketemukan dikalangan ulama Syafi’iyah pernyataan-pernyataan yang melarang/mengharamkan dzikir secara jahar apalagi sampai memutuskannya dengan bid’ah munkar !

    Mari kita rujuk lagi riwayat hadits bahwa setan akan lari bila mendengar suara adzan atau iqamah, karena yang dibaca dalam adzan/iqamah kalimat dzikir dan sekaligus mencakup kalimat-kalimat tauhid juga, sebagaimana juga bacaan yang dibaca pada kumpulan majlis-majlis dzikir (tasbih, tahmid, tahlil, takbir dan sebagainya).

     Hadits nomer 581 riwayat Muslim sabda Rasulallah saw.: “Sesungguhnya apabila setan mendengar adzan untuk sholat ia pergi menjauh sampai ke Rauha’, berkata Sulaiman; ‘Saya bertanya tentang Rauha’ itu, jawab Nabi saw.; ‘jaraknya dari Madinah 36 mil’ “.

     Hadits nomer 582 riwayat Muslim dari Abu Hurairah: “Sesungguhnya apabila setan mendengar adzan sholat ia bersembunyi mencari perlindungan sehingga suara adzan itu tidak terdengarnya lagi. Tapi apabila setan itu mendengar iqamah, ia menjauh (lagi) sehingga suara iqamah tidak terdengar lagi. Namun apabila iqamah berakhir, setan kembail (lagi) melakukan waswas, yaitu membisikkan bisikan jahat “.

    Lihat hadits dari Mu’adz bin Jabal dan dua hadits diatas bahwa dengan baca Al-Qur’an waktu sholat malam secara jahar akan didengar oleh malaikat, jin-jin beriman dan lainnya, serta bisa mengusir setan-setan yang jahat dan durhaka. Walaupun hadits ini berkaitan dengan bacaan Al-Qur’an pada waktu sholat malam hari serta bacaan adzan dan iqomah, tapi intinya sama yaitu pembacaan ayat Al-Qur’an dan bacaan kalimat-kalimat tauhid dan dzikir secara jahar.

    Perbedaannya adalah satu didalam keadaan sholat membacanya yang lain diluar waktu sholat, yang mana kedua-duanya bisa didengar oleh malaikat, jin dan mengusir setan. Juga berdasarkan hadits-hadits yang telah di kemukakan tadi, maka tidak ada saat bagi setan untuk memperdayai manusia selama manusia itu sering berdzikir karena dzikirnya itu bisa di dengar oleh setan-setan tersebut. Maka dari itu Allah swt. sering memper -ingatkan dalam Al-Qur’an agar kita selalu berdzikir pada-Nya.

    Orang dianjurkan berdzikir setiap waktu baik dalam keadaan junub, haid, nifas maupun dalam keadaan suci (kecuali bacaan ayat Al-Qur’annya), sedang sibuk atau lenggang waktu, sedang berbaring atau duduk dan pada setiap tempat. Itulah yang dimaksud ayat Allah swt. diantaranya surat An-Nisa:103, karena dzikir semacam ini boleh dilaksanakan terus menerus.!! Lain halnya dengan sholat ada syarat dan waktu-waktu tertentu yang tidak boleh melakukan sholat, umpama: orang yang sedang haid, nifas, junub ( harus mandi dulu), sholat sunnah yang hanya niat sholat saja setelah sholat ashar/shubuh dan sebagainya. Begitu juga ibadah puasa akan batal bagi orang yang sedang haidh, nifas atau junub dan hal-hal lain yang bisa membatalkan puasa.

    Mereka berdzikir dengan suara yang jahar tapi bila ditempat mereka dzikir terdapat orang yang merasa terganggu umpama orang sedang sholat, atau ada orang tidur maka mereka akan melirihkan suaranya. Sebagian orang senang berdzikir secara agak keras/jahran untuk dapat memerangi bisikan busuk (was-was), godaan hawa nafsu, lebih konsentrasi tidak mudah lengah, dan langsung menyatukan ucapan lisan dengan hatinya, lebih khusyu’ apalagi dengan irama dzikir yang enak, menghilangkan ngantuk dan lain-lain. Masjid-masjid yang dijadikan tempat dzikir oleh kaum Sufi ini diantara- nya masjid Ar Ribath .

    Bagi yang memilih dzikir secara sirran (lirih, pelan) untuk memudahkan perjuangan melawan hawa nafsu, melatih diri agar tidak berbau riya’ (meng- harap pujian-pujian orang) dan menahan nafsu agar tidak menjadi orang yang terkenal. Terdapat riwayat bahwa Umar bin Khattab ra. berdzikir secara jahar/agak keras sedangkan sahabat Abubakar ra dengan suara lirih (sirran). Waktu mereka berdua ditanya oleh Rasulallah saw. mereka menjawab dengan penjelasan seperti diatas itu. Ternyata Rasulallah saw. membenar- kan mereka berdua ini !

    Dengan adanya keterangan-keterangan diatas ini kita bisa menarik kesimpul an ada ulama yang senang berdzikir secara lirih dan ada yang lebih senang secara jahar, tergantung situasi sekitarnya dan pribadi masing-masing, bila situasi mengizinkan maka secara jahar itu lebih baik/afdhol. Jadi kedua macam cara itu dibolehkan!!

    Aturan/adab (paling baik/tidak wajib) dalam dzikir menurut Syaikh ‘Ali Al-Marshafy, dalam kitabnya Manhajus Shalih mengatakan antara lain sebagai berikut: “Kita selalu dalam keadaan bersih yakni mandi dan berwudu’, menghadap kiblat (kalau bisa), duduk ditempat yang suci (bukan najis). Orang agar sepenuhnya konsentrasi (penuh perhatian) dengan hatinya mengenai dzikir yang dibaca itu. Tempat dzikir tersebut ditaburi dengan minyak wangi. Berdzikir dengan ikhlas karena Allah swt…”.

    Dan masih banyak yang beliau anjurkan cara yang terbaik untuk berdzikir tapi empat diatas itu cukup buat kita agar tercapainya dzikir itu, sehingga kita bisa menikmatinya dan menenangkan jiwa. Yang dimaksud Syaikh ‘Ali Al Marshafy ditaburi minyak wangi pada tempat dzikir ialah agar tempat dzikir tersebut semerbak wangi baunya. Dalam hal ini dibolehkan semua jenis bahan yang bisa menimbulkan bau harum umpama minyak wangi, sebangsa kayu-kayuan (gahru dan sebagainya) atau menyan Arab yang kalau dibakar asapnya berbau wangi, karena disamping bau-bauan ini lebih mengkhusyukkan/ mengkonsentrasikan, menyegarkan pribadi orang itu atau para hadirin, juga menyenangkan malaikat-malaikat dan jin-jin yang beriman yang hadir di majlis dzikir ini. Bau harum ini malah lebih diperlukan bila berada di ruangan yang banyak dihadiri oleh manusia agar berbau semerbak ruangan tersebut. Gahru, uluwwah atau menyan ini banyak dijual baik di Indonesia, Makkah, Madinah maupun dinegara lainnya. Yang paling mahal harganya adalah Gahru kwaliteit istemewa.

    Hadits dari Abu Hurairah ra, Rasulallah saw bersabda: “Siapa yang diberi wangi-wangian janganlah ditolak, karena ia mudah dibawa dan semerbak harumnya”. (HR.Muslim, Nasa’I dan Abu Dawud)

    Ada hadits yang diriwayatkan oleh Muslim dan Nasa’i: “Adakalanya Ibnu Umar ra. membakar uluwwah tanpa campuran, dan adakalanya kapur barus yang dicampur dengan uluwwah seraya berkata, ‘Beginilah Rasulallah saw. mengasapi dirinya’.”

    Begitu juga tahun 2001 bulan suci Ramadhan kami ziarah ke makam Rasulallah saw. di Madinah, disana setiap usai sholat Isya’ terutama pada di tempat sekitar Raudhah (antara Rumah dan Mimbar Rasulallah saw.) dan disekitar Mimbar Rasulallah saw. selalu di asapi kayu gahru. Bagi orang-orang yang pernah hadir di tempat ini pada waktu tertentu itu insya Allah bisa menyaksikan serta menikmati bau-bauan harum tersebut. Padahal kalau kita lihat negara Saudi Arabia banyak disana golongan wahabi/salafi yang sering mengeritik dan membuat ceritera khurafat atau mengisukan yang tidak-tidak terhadap golongan muslimin yang membakar dupa/gahru waktu mengadakan majlis dzikir. Diantara golongan wahabi dan pengikutnya ini ada yang mengatakan pembakaran dupa/gahru dan sebagainya waktu sedang berkumpul berdzikir maupun sendirian untuk mendatangkan setan-setan dan lain-lain !

    Tetapi kalau kita baca hadits Nabi saw., setan malah lari mendengar bacaan dzikir itu, dan senang bersemayam dirumah dan diri orang yang tidak mengadakan majlis dzikir. Lihatlah, karena kedengkian golongan tertentu pada majlis dzikir ini, mereka membuat fitnah dan mengadakan khurafat-khurafat (tahayul) yang dikarang-karang sendiri, agar manusia mengikuti faham mereka dan tidak menghadiri majlis dzikir tersebut. Mengapa golongan pengingkar ini tidak berkata pada sipenjual Gahru, menyan arab di Makkah dan Madinah bahwa itu haram, khurafat karena bisa mendatangkan setan-setan?

    Dalil-dalil mereka yang melarang dzikir secara jahar

    Dengan adanya riwayat-riwayat yang dikemukakan tadi, buat kita insya Allah sudah cukup jelas mengenai dibolehkannya dzikir baik secara lirih maupun secara jahar. Tetapi bagi golongan pengingkar selalu mengajukan dalil-dalil yang menurut paham mereka sebagai larangan/haramnya orang ber- kumpul berdzikir secara jahar. Mari kita baca dalil mereka untuk masalah ini:

     Firman Allah swt (Al ‘Araf : 204): ‘Dan apabila dibacakan (kepadamu) ayat-ayat suci Al-Qur’an, maka dengarkanlah dia dan perhatikan agar kamu diberikan rahmat’. Ayat ini dibuat dalil oleh mereka untuk melarang pem- bacaan Al-Qur’an secara bersama, yang di amalkan orang-orang pada majlis dzikir (Istighothah, tahlilan, yasinan dan lain lain).

    Sudah tentu pemikiran seperti ini adalah paham yang keliru, karena makna atau yang dimaksud firman Allah swt. itu ialah: Bila ada orang membaca Al-Qur’an sedangkan orang lainnya tidak ikut membaca bersama orang tersebut, maka yang tidak ikut membaca ini di anjurkan untuk mendengarkan serta memperhatikan bacaan Al Qur’an tersebut agar mereka juga mendapat pahala dan rahmat dari Allah swt. Jadi bukan berarti ayat ini melarang orang bersama-sama membaca Al-Qur’an dalam kumpulan majlis dzikir ! Karena cukup banyak hadits yang menjanjikan pahala bagi orang yang membaca Al-Qur’an baik membacanya secara berkelompok maupun perorangan, serta tidak ada nash baik dalam Al-Qur’an maupun Sunnah yang melarang mem- baca Al-Qur’an secara bersama-sama ! Malah justru mendapat pahala bagi yang membacanya !.

     Mereka berdalil juga pada firman Allah Al-A’raf :205 yang berbunyi: ‘Dan ingatlah Tuhanmu didalam hatimu sambil merendahkan diri dan merasa takut serta tidak dengan suara keras (yang berlebihan) dipagi maupun sore hari’.

    Ayat diatas juga tidak bisa dibuat dalil untuk melarang semua bentuk dzikir secara jahar. Sebenarnya yang dimaksud ayat ini adalah untuk orang-orang yang sedang mendengarkan Al-Qur’an yang sedang dibaca oleh orang lain sebagaimana ditunjukkan oleh ayat yang telah dikemukakan yaitu surat Al-A’raaf : 204. Dengan demikian, makna surat Al-A’raf : 205 tadi adalah: ‘Berdzikirlah kepada Tuhanmu didalam hati wahai orang yang memperhati- kan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an dengan merendahkan diri serta rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara…’.

    Seperti ini pula makna yang dikehendaki oleh ulama pakar diantaranya: Ibnu Jarir, Abu Syaikh dari Ibnu Zaed. Sedangkan Imam Suyuthi dalam kitabnya Natijatul Fikri berkata: Ketika Allah swt. memerintahkan untuk inshot (memperhatikan bacaan Al Qur’an) dikhawatirkan terjadinya kelalaian dari mengingat Allah swt., maka dari itu disamping perintah inshot dzikir didalam hati tetap dibebankan agar tidak terjadi kelalaian mengingat Allah swt. Karenanya ayat tersebut diakhiri dengan ‘Dan janganlah kamu termasuk diantara orang-orang yang lalai’. (baca keterangan pada halaman sebelum ini)

    Malah menurut Imam Ar-Rozi bahwa ayat Al A’raf : 205 justru menetapkan dzikir dengan jahar yang tidak berlebihan, bukan malah mencegahnya karena disitu disebut juga ‘…dan bukan dengan mengeraskan suara (jahar yang berlebihan)…’ Sehingga dapat diambil kesimpulan bahwa tuntutan ayat itu adalah ’melakukan dzikir antara sir dan jahar yang berlebihan’ makna yang demikian sesuai dan dikuatkan oleh firman Allah swt dalam surat Al-Isro’: 110 yang berbunyi: ‘Janganlah kamu mengeraskan suara dalam berdo’a dan janganlah pula kamu melirihkannya melainkan carilah jalan tengah diantara yang demikian itu’.

     Golongan pengingkar ini juga berdalil pada hadits Nabi saw. yang di riwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, Ahmad bin Hanbal, Ibnu Marduwaih dan Al-Baihaqi dari Abu Musa Al-Asy’ari ra yang berkata:

    “Kami pernah bersama Rasulallah saw. dalam sebuah peperangan, maka terjadilah satu keadaan dimana kami tidaklah menuruni lembah dan tidak pula mendaki bukit kecuali kami mengeraskan suara takbir kami. Maka mendekatlah Rasulallah saw. kepada kami dan bersabda: ‘ Lemah lembutlah kalian dalam bersuara karena yang kalian seru bukanlah zat yang tuli atau tidak ada. Hanyalah yang kalian seru adalah zat Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat. Sesungguhnya yang kalian seru itu lebih dekat kepadamu ketimbang leher-leher onta tungganganmu’ “.

    Hadits ini tercantum dalam kitab-kitab hadits yang enam. Imam Turmudzi dalam bab Fadhlut Tasbih menyebutkan juga hadits dari Abu Musa al-Asy’ari yang senada tapi sedikit berbeda dan ditambah dengan sabda Rasulallah saw. “Wahai Abdullah bin Qais, maukah kamu aku beritahukan sebagian dari perbendaharaan sorga…? Dialah : ‘Laa Haulaa Walaa Quwwata Illa Billah’ “. Turmudzi berkata: Ini adalah hadits yang shohih.

    Golongan ini berkata: “Mengapa kita harus mengeraskan suara dalam berdzikir…?, padahal hadits dari Abu Musa Al-Asy’ari diatas memerintahkan untuk merendahkan suara di ketika berdzikir karena Zat yang didzikirkan yakni Allah swt. bukan Zat yang tuli, bukan Zat yang tidak ada bahkan ilmu dan kekuasan-Nya ada dihadapan kita ! Dia lebih dekat kepada kita dibanding leher-leher onta tunggangan kita !

    Alasan inipun tidak tepat untuk dijadikan dalil melarang atau mengharamkan semua bentuk dzikir jahar, perintah irba’uu dihadits tersebut bukanlah hukum wajib sehingga berakibat haramnya berdzikir secara jahar. Hal ini karena perintah dengan menggunakan kata ar-rab’u adalah semata-mata untuk memberikan kemudahan kepada mereka. Berdasarkan inilah maka Syeikh Ad-Dahlawi dalam Al-Lama’aat Syarhul Misykat mengatakan bahwa irba’uu adalah satu isyarat dimana larangan jahar hanyalah untuk memudahkan, bukan karena jahar itu tidak disyariatkan !

    Kalau sekiranya Rasulallah saw. tidak mencegah para sahabat berdzikir secara keras pada waktu peperangan menaiki dan menuruni bukit, maka mereka jelas akan menyangka bahwa mengeraskan suara dzikir yang berlebihan itu sewaktu dalam perjalanan adalah disunnahkan, karena per- buatan mereka itu didiamkan/diridhoi oleh Rasulallah saw.. Padahal kesunnahan yang seperti itu tidaklah dikehendaki oleh beliau saw. Mengeraskan dzikir pada saat itu sedang dalam perjalanan perang menuju Khaibar seperti itu tidak ada mashlahatnya/kebaikannya, bahkan bisa menimbulkan bencana kalau sampai didengar oleh musuh orang-orang kafir. Terlebih-lebih ada hadits mengatakan ‘Perang itu adalah satu tipu daya’.

    Begitupun juga beliau saw. melarang mereka supaya nantinya tidak merasa lebih lelah dan kesulitan dalam menghadapi peperangan. Beginilah juga yang diterangkan oleh Al-Bazzaazi makna pelarangan pengerasan suara pada waktu itu. Pengarang kitab Fathul Wadud Syarah Sunan Abi Daud mengatakan bahwa kata-kata rofa’uu ashwaatahum menunjukkan bahwa mereka itu terlalu berlebihan dalam menjaharkan dzikir. Maka hadits itu tidaklah menuntut terlarangnya menjaharkan dzikir secara mutlak ! Jadi dzikir jahar yang dilakukan oleh para sahabat itu adalah jahar yang berlebihan (jerat-jerit) sebagaimana ditunjukkan oleh kaitan larangan itu dalam beberapa riwayat.

    Begitu juga bila hadits dari Abu Musa Al-Asy’ari diatas ini dipakai sebagai dalil untuk melarang semua bentuk dzikir secara jahar maka akan ber- benturan dengan hadits-hadits yang berkaitan dengan dzikir secara jahar (silahkan baca keterangan sebelumnya).

    Sebelum ini telah kami kemukakan sebagian fatwa seorang ulama yang di andalkan juga oleh golongan ini yaitu Ibnu Taimiyah didalam kitabnya Majmu’at fatawa edisi Raja Saudi Arabi Malik Khalid bin ‘Abdul ‘Aziz sebagai berikut: “Ibnu Taimiyyah telah ditanya mengenai pendapat beliau mengenai perbuatan berkumpul beramai-ramai berdzikir (secara jahar), membaca al-Qur’an berdo’a sambil menanggalkan serban dan menangis sedangkan niat mereka bukanlah karena ria’ ataupun menunjuk-nunjukkan diri, tetapi hanyalah karena hendak mendekatkan diri kepada Allah swt. Adakah perbuatan-perbuatan ini boleh diterima? Beliau menjawab, ‘Segala puji hanya bagi Allah, perbuatan-perbuatan itu semuanya adalah baik dan merupakan suruhan didalam Shari’a (agama) untuk berkumpul dan membaca al-Qur’an dan berdzikir serta berdo’a’.”

     Sebagian golongan ini juga melarang kumpulan majlis dzikir dengan ber- dalil suatu riwayat bahwa Umar bin Khattab ra. mencambuk suatu kaum yang berkumpul karena kaum ini berdo’a untuk kebaikan kaum muslimin dan para pemimpin ! Dengan berdalil pada hadits ini, mereka melarang semua bentuk berdzikir secara jahar.

    Umpama riwayat tersebut benar-benar ada dan shohih, kita harus meneliti dahulu apa sebab Umar bin Khattab ra melarang mereka berkumpul untuk berdo’a kebaikan tersebut, sehingga tidak langsung menghukum semua berkumpulnya manusia untuk do’a kebaikan itu dilarang. Dzikir dan do’a itu termasuk amalan ibadah yang sangat dianjurkan baik oleh Allah swt. maupun Rasulallah saw.. Tidak ada penentuan/kewajiban dalam syariat tentang cara-cara berdzikir dan berdo’a, boleh dilakukan secara berkumpul atau pun secara individu !

    Penafsiran mereka seperti itu adalah sangat sembrono sekali, karena ini bisa mengakibatkan orang akan merendahkan sifat Umar bin Khattab, sehingga orang-orang non muslim maupun muslim akan mensadiskan beliau karena mencambuk (tanpa alasan yang tepat) orang yang berkumpul hanya karena berdo’a kebaikan untuk muslimin dan pemimpinnya. Hati-hatilah! Disamping itu riwayat ini berlawanan dengan firman Allah swt (hadits Qudsi) dan hadits-hadits Rasulallah saw. mengenai keutamaan berdo’a dan halaqat dzikir (lingkaran dzikir) !

     Juga golongan ini mengatakan ada riwayat dari Bukhori yang berkata ada suatu kaum/kelompok setelah melaksanakan sholat Maghrib seorang dari mereka berkata: “Bertakbirlah kalian semua pada Allah seperti ini… bertasbihlah seperti ini….dan bertahmidlah seperti ini…maka Ibnu Mas’ud ra mendatangi orang ini dan berkata:….sungguh kalian telah datang dengan perkataan bid’ah yang keji atau kalian telah menganggap lebih mengetahui dari sahabat Nabi.”

    Riwayat diatas itu dibuat juga oleh golongan pengingkar sebagai dalil untuk melarang semua kumpulan majlis dzikir, alasan seperti ini juga tidak tepat sama sekali. Pertama kita harus mengetahui dahulu kalimat takbir, tasbih atau tahmid apa yang diperintahkan orang tersebut pada sekelompok muslimin itu. Kedua umpama bacaan takbir, tasbih, tahmid serta cara pem- beritahuan sesuai yang dianjurkan oleh Nabi saw. maka tidak mungkin Ibnu Mas’ud ra akan melarangnya, karena Rasulallah saw. sendiri meridhoi dan memberi kabar gembira bagi kelompok kaum yang sedang berdzikir. Ketiga, kelompok tersebut belum melakukan dzikir yang diperintahkan oleh orang itu, oleh karenanya Ibnu Mas’ud bukan tidak menyenangi kumpulan dzikir dan bacaannya tapi beliau tidak menyenangi cara pemberitahuan orang tersebut kepada kelompok itu, yang seakan-akan mewajibkan atau mensyari’atkan kelompok tersebut untuk mengamalkan hal tersebut, karena dzikir adalah amalan-amalan sunnah/bukan wajib !!

    Jadi janganlah kita main pukul rata mengharamkan semua jenis kelompok dzikir secara jahar dengan alasan sebagian sahabat telah melarangnya pada kelompok manusia tertentu, tapi kita harus meneliti motif atau sebab apa dzikir tersebut pada waktu itu dilarang oleh sahabat Nabi tersebut. Dengan demikian kita tidak akan ke bingungan atau kesulitan untuk mengamalkan hadits Rasulallah saw. lainnya yang mengarah kepada kebolehan dan kesunnahan untuk berdzikir baik secara individu maupun berkelompok, baik secara lirih maupun jahar sebagaimana yang telah dijelaskan juga oleh ulama-ulama pakar, Imam Nawawi, Ibnu Hajr, Imam Suyuthi serta lain-lainnya.

    Begitu juga bila ada sebagian ulama pakar tidak menyenangi berdzikir secara jahar atau secara lirih itu tidak berarti semua dzikir secara jahar atau lirih itu haram diamalkan! Tidak lain hal tersebut tergantung pada pribadi ulama itu masing-masing atau tergantung pada situasi lokasi dan tempat untuk berdzikir tersebut.

    Kami tambahkan lagi hadits yang shohih menganjurkan manusia untuk membaca Talbiyah dan Tahlil secara jahar pada waktu musim haji, yang mana Talbiyah dan Tahlil juga termasuk dzikir pada Allah swt. Hadits dari Khalad bin Sa’id Al Anshori dari Bapaknya bahwa Nabi saw bersabda:

    “Jibril datang kepadaku lalu menyuruhku untuk memerintahkan kepada sahabatku atau kepada orang-orang yang bersamaku agar mengeraskan suara dengan Talbiyah dan tahlil ”. ( Riwayat Abu Dawud nr.1797, Tirmidzi nr.829, Nasa’i dalam bab mengeraskan suara ketika ber ihram, Ibnu Majah nr.2364, Imam Malik dalam Al Muwattha hadits nr.34). Menurut Imam Syafii Takbir dan Tahlil dalam haji ini boleh diamalkan secara jahar baik dimasjidil Haram atau dilapangan.

    Kalau dzikir Talbiyah dan Tahlil secara jahar yang dilakukan oleh berjuta-juta jama’ah haji secara berkelompok-kelompok malah dianjurkan dan tidak di- larang, apalagi dzikir secara jahar yang hanya dilakukan oleh kelompok jauh lebih sedikit jumlahnya dari itu, apa salahnya dalam hal ini..?. Wallahu a’lam.

    Contoh zaman sekarang yang bisa kita dengar dan beli kaset-kaset dzikir umpama pembacaan al-Qur’an, qosidah-qosidah (bacaan sholawat Nabi saw. dan lain-lain) yang dijual dan dikumandangkan dipasar-pasar atau ditoko-toko di berbagai negara muslimin, Saudi Arabia, Indonesia, Malaysia, Pakistan, Marokko, Mesir dan lain lain. Malah sekarang dinegara Eropa yang penghuninya ada orang muslimin umpama di Perancis, Jerman, Belanda, Inggris, disana banyak sekali dijual dan dikumandangkan kaset-kaset dzikir tersebut. Kalau semua dzikir jahar ini mungkar dan dilarang maka menjual dan mengumandangkan kaset-kaset inipun harus dilarang terutama dinegara-negara Islam yang anti majlis dzikir. Tapi nyatanya sampai detik ini tetap berjalan dan malah lebih banyak lagi toko-toko yang jual kaset-kaset tersebut karena banyak peminatnya.

    Insya Allah dengan beberapa firman Allah swt. serta hadits-hadits diatas kita dapat mengambil manfaatnya dan mengerti serta jelas apa yang dianjurkan oleh Allah swt. melalui perantara junjungan kita Nabi besar Muhammad saw. Insya Allah saudara-saudara kita muslimin yang belum pernah menghadiri atau mendapat kesalahan informasi mengenai kumpulan dzikir, baca tahlilan/yasinan dan sebagainya ini akan diberi hidayah dan taufiq oleh Allah swt. serta bisa menghadiri majlis dzikir yang penuh berkah, atau setidaknya tidak akan mencela, mensyirikkan dan mensesatkan orang yang mengamal- kan amalan tersebut. Mencela, mensesatkan sesuatu amal kebaikan itu hanya akan menambah dosa bukan menambah pahala

    Semoga Allah swt. memberi hidayah kepada semua kaum muslimin. Amin.

    sumber : http://salafytobat.wordpress.com

  60. Assallamu’allaikum wr wb,

    Maaf bila diperkenankan dapatkah saya mendapatkan alamat at-tadzkir di ungaran, kab Semarang.
    Trimakasih.

    Wassallamu’allaikum wr wb.

  61. Mohon Alamat untuk kegiatan di semarang.
    Trimakasih

  62. Ass..saya mo tanya..kalo pengajian yang di Komplek Citra Garden 1..masih ada dan berjalan ndak..karena saya mau ikut serta..trima ksh

    • @ tuti

      akan segera kami koordinasikan dengan pengelola pengajian di citra garden, karena beliau sering mengudara
      akan kami kabarin segera.

  63. assalamu’alaikum wr. wb

    saya anasrikin salah satu murid jama’ah attadzkir jepara jawatengah dipimpin bpk kh.ALI KHADIR RAIZ

    saya ingin silaturahmi lewat situs ini ya pokoknya tentang agama.
    dan ingin tahu yang lebih dalam tentang agama. apalagi di jama’ah ini sekaligus ingin punya teman dari murid-murid attakdzir didunia

  64. makasi infrmasihnya ‘ salam dari jepara jg lupa tmn2 bagi 2 ilmu biar jepara jaya. dan giat ngajinya ‘

    • @anasrikin

      Amin….

  65. Maaf mbak Bening ya….nimbrung2 ga permisi,tapi ane yakin kalau emang niatnya buat nampung aspirasi kita2 terutama jamaah attadzkir,ya kan mbak?…mudah2an jadi amal sholeh…patut ditiru nhe Kartininya Attadzkir…ayo yang lainnya apa?

  66. kalau temen2 kejepara jg lupa mampir ke majlis at-tadzkir cabang jakarta . alamatnya desa bugo rt 01/02 kec. welahan, kab. jepara , pimpinan KH ali handir rais, [gufron] HP081326777486. anas_rikin@yahoo.com

  67. Sebelumnya maaf. megaharap kapan ya mbah Nur bisa ngisi ngaji di jepara masalah nya japara majlisnya banyak hampir 80%, kok gak perna di isi oleh guru besarnya ,kan sama2 attadzkir cabang jakarta, teman-teman kalau baca ini doainya jepara biar terdata kaya majlis yg lain sama-sama di isi MBa Nur . mala jepara bercabang jadi empat majlis ,apa gurunya jepara sendiri yg tidak memperkenalkan guru pusat. padahal jawa timur ada, jawa barat ada, kok JEPARA tidak ada. tolong unek2 saya ini bisa nyampek /terjawab langsung oleh beliau :KH.M.NURGOZALI. sesudanya maaf. anas_rikin@yahoo.com

  68. Salam cinta…

    Apakah saya yang ikwan sebuah Toriqoh…tepatnya TQN Suralaya…boleh ikutan bergabung, kebetulan tempatnya yang dijakarta barat..dekat dengan kediaman saya….

    Wassalam

    Yang merindu…

  69. assalamualaikum wr.wb
    saudara muslimku semua ikhwan at-tadzkir dari sabang sampai merauke.
    semua saudara at-tadzkir seluruh dunia.
    walaupun kita belum dipertemukan oleh ALLAH secara dzahir, dikarenkan terpisah oleh ruang yang jauh.
    Tapi semoga bathin kita selalu dipertemukan oleh ALLAH dalam keadaan ingat selalu akan dirinya!!!!
    saudraku mari bersama kita teruskan jihad dzikir kita untuk menekan hawa nafsu yang sering menipu ini.
    biarkan banyak orang yang mengatakan hal yang tidak-tidak tentang dzikir, tapi kita yang telah berikrar masuk ke ring at-tadzkir ini mari selalu semangat.
    semakin banyak orang yang menghina kita akan semakin kuat kita ingat kita dzikir kepada ALLAH.
    semoga ALLAH AZZA WAJALLA selalu menaungi kita dengan kasih dan sayangnya AMIIEEEn.

  70. hidup adalah perjuangan……
    tanpa berjuang hidup akan menjadi tiidak berarti.

    berjuang menjadi lebih baik dari waktu ke waktu

    berjuang lebih baik dari hari ke hari….

  71. saat manusia merasakan ada ALLAH dihati mereka maka pada saat itulah mereka akan merasakan rasa cinta yang tiada hentinya pada mereka.
    manusia adalah makhluk yang pada hakikinya paling sempurna namun sangat disayangkan ketika manusia tidak mau menjaga kesempurnaan yang ada pada mereka.
    marilah saudaraku seakidah kita bersama menjaga anugerah yang telah dititipkan ALLAH kepada kita.

  72. dimana taklim zikir di jakarta timur?? berikut dengan waktunya pukuk berapa? mhn infonya

    • To : Fitri
      Jakarta Timur : Rusun Griya Tipar Cakung Cendana 403 Cakung Barat.
      Selengkapnya kontak : 021-36789688 / 08567698389

  73. Lelah memburu matahari,menghabiskan waktu dari pagi hingga malam hingga pagi lagi,berjubelnya jalanan kota oleh kendaraan maupun pejalan kaki,bahkan tak jarang saling serobot saling memaki ingin jalan duluan!Ya Allah sedemikian dahsyat dunia dipebutkan,seandainya keadaan yang demikian untuk mengejar ridlo-Nya alangkah indahnya,ya…itulah rutinitas keseharian kita,tapi sampai kapankah kita akan begini sedangkan perahu segera akan berlayar mencari pelabuhan sejati,wahai kembara kemana akan kau labuhkan bidukmu?padahal perantau telah menemukan tujuannya,para pecinta telah telah beradu di pelukNya,…barangkali mereka berkata” kasihku peraduan ini milik kita,biarkan mereka mencarinya sendiri….”wahai saudaraku seperjuangan seperantauan mari kita susul mereka dengan tegak dijalan-Nya,nyanyian hati kita dendangkan tiap detak jantung dan hembusan nafas,dendangkan sampai parau suaramu,sampai tak mampu lagi bicara diam didalam kata,karena Dia sang Pujaan telah menyahutinya,wahai hambaKu…kasihKu…alangkah indahnya suara itu alangkah agungnya Wajah itu,hinnga tak kau sadari jarimu terluka.Wallohu a’lam.

  74. mbak situs http://www.at-adzkir .org kok gak bisa di buka ada apa ya?…..bales ya …disini/ anas_rikin@yahoo.com makasih.

  75. Assallamu’alaikum…
    Kami ingin para jam’ah berkumpul dalam satu FORUM yang mana kita bisa saling silaturrohmi,berdiskusi,tukar pikiran&pengalaman atau apa saja yang sifatnya positif untuk kemajuan ibadah kita kepada sang KHOLIK.
    Untuk itu forum yang saya buat ini bisalah bermanfa’at bagi kita bersama,Dengan segala kerendahan hati dan sagala kekurangan yang ada,marilah kita berkumpul bersama dalam suatu wadah FORUM AT-TADZKIR JEPARA
    Smoga bermanfa’at…wasalam.

    • bantu sya untk brgabung dgn at tadzkir yuk ……0821304500xx

  76. ASSALAM……

    Menjelang berbuka puasa ini kita masih tetap diberi kekuatan
    Smoga kita tetap teguh iman kita.

    Mau tanya mbak bening,,???situs http://at-tadzkir.org (at-tadzkir pusat) tidak bisa saya akses,apa betul lagi troble..????

    mohon penjelasanya.trima kasih

    wassalam
    FORUM AT-TADZKIR jepara

  77. Minal aidzin wal faizin hai semuanya maap..maap…ampunin segala kekhilafan dan kesalahan,ya lebaran benar-benar jadi berkah sekali gus jadi fitnah.jadi berkah karena bisa nyambung silaturahmi dengan handai taulan,jadi fitnah karena habis lebaran pada ngerasa jadi orang suci seperti baru lahir!alamak..nyammi nian..dosa seabreg dianggap dengan kalimat minal aidzin wal faizin mohon maaf lahir dan batin,dosa yang mana?jelasin semua!berani?aku pernah jelek-jelekin kamu,atau maling sandalmu,atau ganggu istrimu de el el,kira-kira kita maafin gak kalau ada yang minta maaf mdel begini?dada panas,mata merah melotot,tangan mengepal naik pitam,pastinya!sungguh takku sangka kau…….mampukah kita memaafkan dengan kondisi kemarahan yang meluap atas pengakuan saudara kita yang seperti itu?tetapi itulah permohonan maaf yang disertai penyesalan dan ketulusan,hingga mampu melahirkan keberanian untuk mengakui kesalahan secara sadar,tentu diperlukan kesiapan mental yang luarbiasa serta penyesalan yang mendalam,bukankah orang minta maaf harus jelas kesalahannya?berani…?wallohu a’lam bishawwab

  78. Apakah rasa kecewa termasuk penyakit hati? lalu bagaiman cara mengatasinya? terkadang rasa kecewa itu menelimuti hati saya.

    terus bagaimana cara menikapi kasus saya berikut.
    saya menghormati seseorang yang lebih tua dari saya, bisa dikatakan sudah saya anggap orang tua sendiri, tapi sikap dia terhadap saya biasa2 saja, bahkan karena sikapnya itu saya merasa dianggap sepele (dlm artian dia tidak mua diperlakukan seperti yang saya lakukan-bersalaman dengan mencium tangan, pdhl sm2 laki2, sdng tman saya tidak dperlakukan sperti saya)

    trus saya lagi berikhtiar mencari usaha yang tepat buat saya, saya mhsswa smt 3, bhs n sstra indo. mhn dbri masukan.

    • salam kenal untuk saudara oka dafitri di pagaralam
      terkadang perasaan yang seperti itu adalah sangat sering terjadi pada seseorang terhadap orang yang ia hormati. coba kita introspeksi diri agar jangan sampai su’udzon kepada orang lain. kenapa perlakuan orang itu berbeda dengan kita dan teman kita? yang jelas jangan pernah kita membuat sesuatu yang sebenarnya sepele menjadi besar karena kesalah pahaman kita dalam menilai sesuatu?
      terus hormati orang yang anda hormati itu. tunjukkan kepadanya kalau anda menyayanyi orang yang anda hormati itu. masalah bukan untuk ditinggalkan tapi kita harus menghadapinya dengan tegar dan positif thingking?

      wassalam

      • terima kasih atas masukannya semoga hati kita emmmmm…. meraih jalan yang diridhoi oleh Nya
        amieeeee….n
        dan selanjutnya bisa nggak kasih masukan mengenai tipe pekerjaan yang pas dengan saya…
        saya inni orangya:
        1. emosional
        2. sensitif
        3. ganteng
        please yahhhhh…??????

        syukron kasiron….

        terus bisa nggak kasih masukan makna dari nama saya?

        oka dafitri (pagaralam)

  79. bagaimana caranya biar dzikir selalu bergema didalam bathin, sering lupa kalau lagi kerja dsb, mohon pencerahannya

  80. @hasan:
    dzikir yang bergema tidak bisa didapat dengan instan. harus dengan latihan, minimal ada pembimbingnya. ikuti majelis 2x dzikir yang dirasa cocok dengan yang anda cari.

    misal bila kita ikut sebuah majelis dzikir, kita sering berkumpul untuk berdzikir, maka hati akan terasa tergetar setiap kali kita ucapkan kalimat dzikrullah. dari seringnya kita latih dzikir kita bersama jamaah, insya allah akan terbawa suasananya dalam kehidupan kita. bahkan sering kali kita akan merindukan kehadiran/ menghadiri majelias dzikir tersebut.

  81. god,truely I`m scare

  82. boleh minta solusinya yahh?? saya terkadang lemah dalam beriman tekdang juga giat untuk menjalankan solat ..dan kenapa iman saya suka lemah??

  83. Assalamu’alaikum….
    saia jamaah Daruttasbih Kotabumi, yang dipimpin Oleh Kyai Rafiudin..
    yang saya tahu, Daruttasbih juga ada dibawah naungan Attadzkir kotabumi…
    melihat jama’ah yang semakin lama smakin bertambah pesat, saia jadi tertarik untuk saya jadikan penelitian skripsi saia…
    kalo ada yang mau berbagi,saia pengen tahu profil dan sejarah singkat beridirnya majlis attadzkir kotabumi…
    atas perhatiannya saya ucapkan trima kasih…
    wassalam..

  84. Assalamualaikum w.r.w.b

    Puji syukur kita panjatkan ke khadiratt Allah swt…serta solawat serta salam semoga kita sanjungkan kepada Nabi muhammad saw….

    D/h..dua tahum yang lalu…saya timggal di kota bumi tangerang…dan selalu rutin mengikuti pengajian di Attadzkir kota bumi tangerang…yang di pinpin oleh Bp.KH.Nurgozali….dan saya punya ustad..namanya.UST.khudori…semenjak megikuti pengajian tersebut hati merasa tenang, sama keluarga dekat..sama orang tua dan sdr2.pun sangat dekat…………kira2 juli 2007 ..saya di mutasi kerja ke medan…pada tahun pertama saya masih taat dan kadang mengamalkan amalan2 yang di berikan oleh ustad saya tersebut…yaitu dengan membaca buku yang ustad berikan kepada jamaahnya termasuk saya….tetapi karena kesibukan dlm pekerjaan lama kelamaan amalan2 tersebut lama kelamaan tidak saya baca lagi…bahkan solat lima waktupun kadang saya tinggal…hingga tempat maksiatpun yang sebelumnya tdk tahu saya datangin…..kemudian saya punya WIL ( wanita Idaman Lain ) semenjak punya WIL tersebut…saya sering berzina dengan nya….awalnya isteri dan keluarga saya tidak tahu dengan kelakuan saya….lama kelamaan dia tau juga….dan ribut antara saya dan isteri bahkan minta pulang ke rmh orang tuanya…karena saya masih mencintai isteri sya …sya pun berusaha untuk mengurungkan niat…isteri sya tersebut…dan saya berjanji tdk akan mengulanginya lagi…dan sya pun sangat merasa mendolimi isteri…saya dan sangat takut sama Allah swt karena dosa saya sangat besar…….untuk itu lewat surat ini say minta penjelasan…: 1.bagaimana cara bertaubat yang benar 2. minta do,anya kepada seluruh jama,ah untuk dapat mendo,akan saya agar betul2 kembali tenang beribadah….dan di jauhkan dati hal2 yang di benci Allah….dan keluarga kami bisa tenang kembali…Wassalam terima kasih selumnya….

    • teruslah tabah dalam menghadapi setiap cobaan, awalnya kenikmatan itu datang dengan membawa berkah, kemudian datang cobaan, tergantung kita kuat atau tidak menghadapi cobaan tersebut. bila kita bisa menghindari cobaan ini kita semakin istiqomah, bila kita terseret dengan cobaan maka datanglah malapetaka…lingkungan, teman dan pekerjaan penting untuk mendukung ibadah kita….. doa dari kami semua semoga senantiasa Allah melindungi anda.

      • sgla puji bagi Allah pemilik nama2 yg sprna.. milik-Nya sgla kbaikan atas nikmat yg telah tersingkap, ksempurnaan-Nya pula lah yang mnjaga samudra rahasia-Nya yg blm trlihat.. aslmualaikum warohma,, saya mau tahu info ttg jemaat dzikir kh.isharudin syah al ghazali yg ada di kota palembang,prabumulih, n brikut fhoto beliau dan jemaatnya yg ada di dua tmpt itu.. cr nya gmn ya????

  85. apakah majelis dzikir ini sudah ada di surabaya ?
    mohon informasinya. terima kasih.

    • Surabaya
      Contact : ust.Fahrudin 081553737575
      UD.Sinar Terang jl.Gunung Anyar Lor 116 Sby

      Kepada semua attadzkir bahwa pengajian rutin bulanan tiap minggu ke 3 di surabaya jatuh pd hr sabtu malam minggu tanggl 22 Mei 2010 tepatnya di gununganyar rumahnya bpk fakhrudin, yang dihadiri langsung oleh guru besar kita Bpk. K.H. MUHAMMAD NUR GHAZALI . Trim’s

      • Terima kasih atas informasinya.

      • apabila ingin menjadi jamaahnya syaratnya apa saja ? Terima kasih

      • gak ada syarat khusus, gak ada seragam khusus, gak ada bayaran khusus, semua lillahi ta’ala, mencari ridlo allah bersama sama
        yang penting niat beribadah dan serius……
        langsung aja hubungi ustadnya pak fahrudin, bilang minta petunjuk uuntuk memperdalam islam, tau dari internet.

      • terima kasih atas penjelasan dan informasinya. semoga bermanfaat dan berkah..amin

  86. alhamdulillah saya akhirnya bisa mengikuti majlis dzikir sesuai dengan informasi yang saya dapatkan, semoga bisa istiqomah dan ikhlas.

    • amin….

  87. mau informasi untuk majelis dzikir daerah ciamis dimana ya?

  88. aku binggung aku susdah tau aku melakukan kesalahan, aku mohon doanya………

  89. assalamu alaikum
    salam kenal mbak
    saya pendatang baru
    trims bacaannya
    kalo diizinkan akan saya copas

  90. banyak orang bodoh yang mengatakan “BID AH”
    MEREKA MENGATAKANYA TANPA ILMU

  91. Yang sederhana dan tanpa tahayul…., lebih bermanfaat mana untuk kehidupan manusia di seluruh dunia sekarang ini, Ibrahim, Isa, Muhammad atau Thomal A Edison?

  92. Assalamu’alaikum
    salam kenal mbak dan semuanya, saya pendatang baru
    semoga saya diizinkan untuk bergabung demi rasa dahaga hati ini akan ilmu yg barokah
    amin..

  93. Ass Wr Wb
    Mohon Info Untuk taklim DZikir Asmaul Husna Di Balikpapan Dimana ya ?
    Apakah ad? Terimakasih
    Wass Wr Wb

  94. mas ricky, mintalah nasihat hatimu, jangan hanya berpegang pada tafsir lahir saja.
    bagaimana kisah nabi musa dengan nabi khidir didalam surat kahfi, nabi musa berguru pada nabi khidir yang diberikan ilmu yang akal tidak dapat menjangkaunya.
    beristikharohlah minta petunjuk, jangan mudah menyalahkan saudara seiman.
    salaam

  95. assalamualaikum warohmatullahiwabarokatuh.
    Sy rahman. Sy dulu sempat 1 thn d at tadzkir.tp krn ht d kalah kan nafsu ahirnya sy prg merantau kemaysia.yg ahirnya zikir dan sholat malam q lumpuh.q mohon doa para pembina. usTadz sodig d mulyorejo sby.dan kusus untuk guru besar mbah yai nur gozali.sy ingin segera plg.dan q ingin aktif lg d istigozah rungkut sby.aq ingin membangun iman q lg d at tadzkir.jiwa q yg sdh hancur lebur.ingin q utuhKan kembali.mohon maaf bila kata” q kurang sopan.sekali lg q mohon doa para senior.para ustad.smg aq cpt kembali ke at tadzkir.wassalamualaikum. Wrh matullahi wabarokatuh.

  96. assalamualaikum.slm knl dan hormat untuk para jama’ah at tadzkir di seluruh indonesia.untuk di surabaya salam rindu.terimakasih massalam.

  97. Assalamualaikum Wr.wb..
    Salam kenal saya Irwansyah (wawan) saya sudah lama ikut At-tazkir dibawah bimbingan Usadz Drs. Budi agus Syahrial (Bandar Lampung) tp baru saat ini ada kesempatan mengenalkan diri kepada seluruh jama’ah at-tazkir diseluruh Indonesia.
    Terima kasih At-tazkir…..

  98. Ass,saya ingin tobat sebenarny gmn crany?

  99. Bapak ibu yang saya hormati saya sekarang dalam masalah yang sangat rumit saya sudah mencari solusi yang baik ke teman2 tapi gak ada yang bermanfaat bagi saya dan terakhir saya diberi solusi untuk melakukan istighosah meminta pertolongan kepada yang maha kuasa dan itu saya lakukan setiap hari namun akhir2 ini perasaan selalu dirundung kesedihan dan selalu memikirkan permasalahan yang saya hadapi padahal saya melakukan istighosah untuk bisa keluar dari permasalahn tersebut mohon penjelasan dan jalan keluar dari masalah yang saya hadpi ini, karena saya pernah membaca kalau melakukan istighosah bisa keluar dari masalah atas perhatiannya kami sampaikan terima kasih. wassalam

  100. kok gak ada balasan sampai sekarng padahal udah hampir 2 minggu

  101. sabarrrr

  102. Smoga Limpahan Kesejahteraan tercurah untuk Guru Kita Bersama yakni Kyai H M.NUr Gozaoli beserta keluarganya…amin

  103. mohon mb. bening, info majelis dzikir di depok atau deket depok jabar. trimakasih….

  104. maaf mau nanya dimana saya bisa download mp3 tausyiah pak nur mohon bantuannya terimakasih

  105. mohon bantuannya di mana aku bisa dapat / download mp3 tausyiah pak.Nur

  106. lam kenal dr cikarang bekasi,mau nanya aku bisa dapet rekaman/mp3 tausyiah bapak,dimna ya, hrs download atau gmn mksih

  107. Ada jadwal dzikir di wilayah depok ?

  108. salam,
    Saudari admin,
    majlis taqlim dzikir Asmaul Husna ada dibuat di malaysia?
    terima kasih

  109. Ass..wr..wb..subhanalloh sy jamaah attadzkir sangat bangga dngn blog ini,yg mana kita sesama umat islam bisa berbagi rasa dan saling bersilaturahmi,melalui dunia maya,Mari saudara2ku kita sama2 saling mengingatkan agar kita selalu ingat kepada ALLOH,dan berzikir selama hayat dikandung badan,insyaalloh ALLOH akan memberikan kesehatan dan keselamatan Dunia dan Akhirat amiin ya Robballallamiin..

  110. we love at-tadzkir….trimakasih telah membimbing kami u/ mengenal Sang Kholik. salam sejahtera u/ para sahabatku di majelis At-Tadzkir….

  111. ingatlah allah, maka allah pun akan ingat kepadamu

  112. ada kah at tadzkir di wilayah sya yaitu d cirebon/majalengka klo ada minta alamaty


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 73 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: